Thursday, March 05, 2009

Jangan menangis sahabat


Sahabatku di Utara sana,

Jangan menangis dengan ujian Tuhan. Itu kan tanda Dia semakin dekat dan semakin sayang. Semakin mahu kau jadi insan cemerlang. Dugaan itu cuma ujian untuk melihat keimananmu. Untuk melihat adakah engkau akan mengadu padaNya selalu. Mungkin memang sengaja dirimu dipilihNya, kerana engkau yang paling istimewa dalam berjuta. Siapa sangka?

Sahabat,

Aku akan sentiasa berada di sisimu. Menasihat dan mendorongmu dengan kata2 manisku, agar engkau sentiasa sabar dan tabah selalu. Bukankah kita pernah sama2 melalui susah senang itu. Mengapa kini kau tangisi kehidupanmu?

Sabarlah sahabat atas ujian. Bukankah telah kita maklum bahawa jalanan syurga menagih seribu satu dugaan, sedangkan neraka menggamit kita dengan nikmat, kesenangan dan gelak tawa yang mengkhayalkan? Hormatilah ibu dan ahli keluargamu, dan anggap sajalah karenah mereka itu sebagai pengalaman terbaik yang mengajarmu tentang liku2

Aku akan tetap di sini. Membantumu dengan caraku sendiri. Sama2lah kita berusaha menjadi pendidik yang berjaya. Sambil mendidik hati dan jiwa kita juga. Sabarlah.... Aku akan sentiasa berkirim doa. Kerana hanya kata2 ini sajalah yang aku ada, selagi belum ditarik nyawa...

3 comments:

peace said...

hidup ini penuh cabaran & dugaan. itulah pengalaman yg mendewasakan kita dalam menjalani hidup di dunia fana ini.apa pun yg di alami oleh teman anda, saya hanya mampu menasihatkannya supaya terus bersabar...sabar itu..pengakhirannya indah....

Hartini Omar said...

oh ustazah.. adakalanya anda juga pandai bermain kata2 indah! terima kasih banyak ya

nanti dia mesti baca punyalah =)

Sahabatmu di Utara said...

Sahabat,
Terima kasih tak terhingga untuk kata-kata perangsang serta doa yang dikirimkan.