Monday, August 24, 2009

Teratak itu

kredit gambar (flickr)

Melangkah ke teratak usang buruk itu, maka nampak benarlah seperti sengaja ia ditinggalkan. Di mana tuan rumahnya, tidaklah sesiapa pun mengetahui. Teratak itu telah terlalu lama dibiar tak terjaga. Serasa semenjak dua menjak ini tidak pernah sekalipun diselenggara. Letak duduk keadaannya pun sudah lapuk dimakan usia. Sedang mahligai orang lain diperelok dan direka indah, teratak yang itu tetap tinggal usang, lapuk dan goyah

Mana tuan rumahnya? Di manakah dia? Kenapa lama nian dia meninggalkan terataknya, teratak yang dulu dijaganya dengan darah dan air mata? Tuan rumah itu telah hilang. Hilang kekuatan mungkin. Tuan rumah itu mungkin sekali telah lama pergi. Pergi meninggalkan segala kenangan pahit manis yang terkesan dalam hidupnya. Diselerakkan dan disepahkan di mana2 saja dalam teratak yang buruk tak berjaga. Kalaulah sudi sepasang dua mata yang datang menjenguk lamannya yang tak tersinggah

Dia mungkin sekali manusia paling rugi, meninggalkan kerja2 nuraninya, menggantikan dengan kerja2 dunia yang terlalu meminta disegera. Apa boleh buat, dia itu hanya kuli, seorang manusia lemah yang harus mengejar masa untuk mengecapi kejayaan seperti yang dikecap orang lain. Dan kerja2 nurani yang memihak kepada kemanjaan yg berlebihan pada teratak itu nampak sangat tidak membawa ia kemana2. Masanya kini telah tercuri dengan kehendak2 dunia yang lebih meminta2

Lalunya lah dia meninggalkan teratak itu, kerana tiada lagi masa untuk menjenguk apatahlagi membaik pulih terataknya yg usang buruk. Jadinya biarlah ia kekal sebegitu, buat kenangan2 dirinya sendiri, yang kadangkala datang kembali mencari makna penulisan sejati. Mencari makna pengajaran hidup paling hakiki. Kembara diri yang tak bertepi..

3 comments:

Aishah Jamal said...

Dalam sungguh kata-kata ini.
Biarpun taratak itu tak terjaga namun masih ramai yang ingin singgah dan menikmati keindahan seni di taratak itu.

peace said...

Salam Ramadhan

Seorang Bukan Sasterawan said...

Mengapa kini harus diabaikan teratak itu,
teratak yang dahulu terlahir umpama istana yang meriah bergendang pesta atas kebahagian tuannya,
teratak yang dahulu terkesan ibarat kubu yang kukuh semasa kedukaan tuannya,
Janganlah nanti hanya apabila teratak itu ranap usai barulah tuannya bercucuran air mata menangisi segala,
berkenang-kenangan yang sudah tiada berguna..
p/s:teratak perawat jiwa..