Friday, September 23, 2011

Betapa saya menghargainya

Saya selalu melawat laman yang ini di awal pagi. Selalunya saya sekadar datang membuang2 pandang sahaja. Tidak menyentuhnya walau sedikit. Untuk menambah apatah lagi. Seolah2 saya sudah hilang nikmat menulis. Padahal menulis itulah yang selalu saya lakukan dulu. Lakukan dengan kesungguhan dan keikhlasan. Biarpun saya tidak tahu betapa ramai mata yang sudi memandang, Saya tetap menulis kerana kalaupun laman ini hanya ditatap mata saya sendiri, saya masih ada hati yang perlu diperbaiki. Dan menulis adalah satu jalan untuk membaik pulih hati. Itu bagi saya

Saya sudah hilang ramai teman2 lama yang sehaluan dengan saya. Ramai yang hilang disebabkan umur yang tidak lagi muda. Faktor bekerluarga dan bekerjaya menjadikan minat penulisan mereka terhenti di tengah2 jalan. Namun saya tahu, jauh di lubuk hati mereka, mereka masih mahu meneruskannya. Begitu juga saya. Ikutkan hati saya mahu terus menulis dan terus jadi penulis. Saya mahu bercerita kepada dunia tentang manusia. Tentang diri saya yang juga seorang manusia. Namun selalunya keinginan itu kekal sekadar keinginan. Tidak pernah dimajukan untuk pula menjadi kenyataan

Setelah beberapa lama laman saya tinggal hening dan kelam, datang beberapa teman baru yang menyinggah membuang2 pandang. Mereka melawat dan meninggalkan jejak, lalu semestinya juga meninggalakan rasa kesan yang mendalam. Mereka datang seolah2 memberitahu pada saya bahawa laman ini masih enak dibaca. Dan saya masih kekal saya walupun adakalanya berubah seperkara dua

Dan untuk rakan2 yang datang, melihat2 kembali cerita2 lama, membaca dengan penuh minat segala cerita2 saya, saya benar2 menghargainya. Bacalah, ambillah dan pautkanlah entri2 saya di mana2. Ambillah sajak2 saya dan lampirkan di mana2 yang kalian suka. Biarpun tiada nama saya sebagai pengarangnya, dan adakalanya sajak2 dan kata2 saya diambil alih penama, saya tetap senyum memandangnya. Kerana cukuplah sekadar saya tahu, bahawa segala2nya telah terhasil dari buah fikiran saya. Cukuplah jika pun hanya saya yang menyedarinya

Saya sayang pembaca saya. Kalaupun tidak banyak, saya sayang semuanya. Mereka yang datang dan pergi. Mereka yang datang dan datang kembali. Mereka yang datang dan sudi menyapa, ataupun mereka yang datang dan melihat2 saja tanpa membaca. Semuanya. Kalaulah kalian tahu betapa saya menghargainya

Saya akan menulis lagi tentang sesuatu dalam masa terdekat ini. Ada banyak perkara yang ingin saya sampaikan. Tunggulah bila masa mengizinkan. Saya hanya dalam mood bersendiri dan berhibernasi. Di dalam mood melihat dan memandang. Dalam mood menunggu dan menanti perubahan yang berlaku. Saya tetap saya, itu yang pastinya. Saya masih boleh mengaku bahawa saya tetap saya kerana saya kenal corak penulisan saya. Seperti beberapa tahun yang lepas. Saat saya masih bertunas :)

Saya sudah tua. Sungguh, tidak malu saya mengakuinya. Saya mahu jadi orang tua yang berguna. Bukan orang tua yang diperguna

Terima Kasih

4 comments:

auntacu81 said...

"Bukan orang tua yang diperguna"...menarik sekali lyd- membuat akk terfikir sesuatu trhdp diri akak...

Anonymous said...

saya sentiasa sudi membaca tulisan kamu..teruskan menulis..

~cik nini

Anonymous said...

Saya juga :)

Masih meembaca dalam diam.

Datang melalui halaman Allahyarham Nafastari,

WL

Hartini Omar said...

Tuan2 Anon budiman,

Terima kasih yang tidak terhingga kerana masih sudi bertandang. Semoga yang baik2 untuk kalian juga, insyallah

Terima kasih