Tuesday, August 22, 2006

Bingkisan buat Nyah

Ampunkan aku, Nyah andai membawamu ke lembah hiba...
Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang…

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Buat Nyah yang penuh sabar menempuh dugaan tuhan, harapan dan doa agar dirimu tenang di bawah payung rahmat yang maha kuasa. Moga dengan kehadiran bingkisan ini, dapat pula membantumu merehatkan minda dan dapat pula membawamu mentafsiri liku2 kehidupan yang penuh berliku, kalau benar ianya penuh liku!

Pertama-tamanya, selawat dan salam buat nabi junjungan SAW, ahli keluarga dan para sahabat baginda yang telah bermati-matian berjuang untuk Islam. Doa juga untuk pahlawan2 Islam, yang demi tuhan dan agama, darah mereka tumpah. Moga kita jua lah yang dipilh Allah untuk menyambung perjuangan mereka, moga kitalah orangnya.

Nyah,
Biarlah kumulakan bingkisan bisu ini dengan jutaan kemaafan seandainya perutusanku ini membuatmu merasa jelik dan bungkam. Maaf juga kupinta seandainya nanti terdapat kata2ku yang sinis dan menikam terus ke perdu hatimu. Untuk kesudianmu membaca bingkisan ini, aku dahulukan dengan ucapan terima kasih yang tidak terhingga. Kerana beruntung benar jika kata2ku ini dapat Nyah dengar dan ambil sebagai bekalan kehidupan. Jika pun tidak banyak yang bernilai, tentu setitik dua dapat Nyah hirup di saat duka memerlukan.

Dan Nyah, barangkali asing benar bingkisanku kali ini. Entah siapa aku disisimu yang begitu berani mengutarakan pendapat yang maha hebat. Entah Nyah terima atau tidak, aku tidak tahu. Tetapi sebagai seorang insan yang belum pun setarafmu, aku cuba untuk membantumu serba sedikit dari pengalamanku yang cetek lagi singkat. Meskipun pengalaman yang aku lalui tidak sekalipun barada ditingkat yang sama denganmu, mungkin ada jua secubit takdir yang terjadi padaku, yang mungkin boleh kukongsikan bersama. Kerana di dalam kehidupan di dunia, kita tidak akan dapat lari dari ketentuan takdir Allah yang esa. Cuma kita hanya mampu menempuhinya dengan sabar dan rela. Kerana di setiap mehnah itu pasti ada sirna dihujungnya.


Nyah, seorang ibu itu..
Tugas itu telah kau tanggung. Mahu atau tidak, dirimu telah ditakdirkan Allah untuk menjadi seorang ibu kepada anak2mu. Suka atau tidak, kau tetap bergelar ibu yang sesudah semestinya perlu membesar dan mengasuh anak2mu dengan tunjuk ajar yang jitu. Perkara itu tidak akan dapat diputarkan kembali. Anak2mu itu pasti akan kekal beribukan dirimu. Dan hanya kamu! Tenanglah seketika Nyah. Fikirlah dengan minda yang tenang. Bukankah Nyah juga dibesarkan oleh seorang wanita bernama ibu? Yang mana dibesarkanmu tanpa bantuan seorang teman bergelar ayah? Namun dia berjaya bukan?? Jika tidak Nyah, Nyah jua tidak akan mampu sampai ke menara setinggi ini. Jauh di atas tak menjejak bumi. Nah, jadi ikut sajalah jejak langkah ibumu itu. Kerana sebagai seoang ibu, dia juga telah banyak melalui denai2 kehidupan yang penuh liku. Yang mana denai dan lumpuh itu bakal pula kau hadapi untuk membesarkan cahaya mata kesayanganmu. Tentu saja dapat dilakukanmu, Nyah. Bukankah kau jua perempuan yang bertulang empat kerat sepertinya? Itu bukan sebenarnya masalah…

Nyah, wanita waja..
Andai kurenung2 kan nasib yang menimpamu, aku terfikir mungkin dirimu lebih disayangi tuhan. Dia memberikanmu ujian yang belum pernah diberikannya padaku. Tenanglah Nyah, kerana antara semua manusia di dunia, dirimu yang istimewa. Nyah wanita serba arif yang pernah kutemui. Jadi, arifkan lah jua dirimu di dalam melalui liku2 ini. Yang pergi biarlah pergi. Kerana yang patah kan tumbuh, yang hilang tentu berganti. Namun janganlah dicari….Biarlah suratan mengbawanya sendiri ke sisi.

Nyah, kakanda tauladan..
Dari mata kasarku, tiada apa yang kurang padamu. Nyah berjaya di dalam kerjaya, di dalam kehidupanmu dan segal2nya tampak sempurna. Nyah berjaya membentuk peribadimu menjadi seorang wanita ulung dan unggul dan berjaya juga membentuk peribadi adik2mu sehingga mereka kini menjadi manusia yang tak kurang hebatnya. Beruntunglah mereka; adik2mu kerana mendapat contoh yang baik, dan boleh pula dijadikan tauladan. Bukan seperti aku, Nyah. Aku di sini tanpa bantuan insan bergelar kekanda. Kerana aku lah kekanda itu! Cuma aku mungkin sedikit bertuah dikurniai ayahanda bonda yang banyak berjasa. Yang entah dapat atau tidak, jasa mereka itu kubalas kesemuanya.

Nyah, aku tahu bukan mudah untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran yang maha baru ini. Namun belajarlah dari adikmu yang satu itu. Kerana di mata halusku, aku merasakan yang ada sesuatu padanya yang mungkin dapat Nyah ambil sebagai petunjuk. Adikmu itu seorang gadis hebat. Dalam diam dia tegas, dalam lembut dia tangkas. Benar Nyah, kerana sesuatu itu dinilai oleh mata yang melihat. Bukan niatku untuk membezakan kalian. Cuma alangkah bagusnya andai yang sempurna itu dapat kita kongsikan bersama. Yang buruk dibuang, yang baik sama dijulang. Kerana di dalam dirimu jua ada sesuatu yang tiada padanya. Ah, namun sudah kerapkali aku tuturkan. Cuma adikmu itu sama saja keras hatinya. Entah ke mana tumpahnya kuah….

Nyah,
Rasanya telah banyak yang kupahatkan dalam bingkisanku ini. Mungkin di lain hari dapat pula kuutarakannya lagi. Adakalanya, bersuara tanpa suara ini lebih mudah dan mudah pula masuk ke hati. Maafkan aku Nyah, bukan jahat niatku ini. Namun sebagai adindamu yang tidak malu menumpang pengalaman dan kasih sayang, bagus juga andai dapat kita teruskan ukhuwwah ini dengan rasa kasih yang tiada penghalang. Seperti aur dan tebing. Sama2 bangun berganding.

Akhir kalam, Nyah.. Tabahkanlah dirimu dalam menghadapi ujian Tuhan ini. Di setiap kesempitan yang Tuhan beri, pasti ada hikmah yang menyelubungi. Jadilah ibu dan ‘bapa’ yang penyayang, yang bertanggungjawab, yang ikhlas dan yang sabar dan tegar menanggung anak2mu. Semoga kekuatanmu itu dapat pula kucontohi bila membesarkan cahaya mataku nanti. Lembutkanlah hatimu dengan nasihat yang diberi. Tak kira siapa, tua atau muda, miskin atau kaya. Kerana lebih baik kita mendengar apa yang dibicara dari memikirkan siapa pembawa mulutnya.

Aku juga memohon padamu agar dinasihati diriku yang kurang segala-galanya ini. Agar dapat aku membaiki diri dan mengambil nasihatmu sebagai pedoman menempuh cabaran nanti. Dengan Kudrat Tuhan, semoga kita semua menjadi pemuda cemerlang duniawi ukhrawi.

Sampai di sini bingkisanku, Nyah. Jaga dirimu selalu. Yang lepas itu jangan sekali Nyah ingati. Biarlah berlalu pergi. Perjalanan hidup kita masih di pangkalnya. Banyak lagi yang dapat kita tempah andai masa mengizinkannya. Moga2 lah yang dapat kita tempah itu sesuatu yang cantik dan istimewa. Mulakanlah langkah pembaharuan itu dari sekarang. Agar bila tiba di ketikanya, kita telah jadi insan terunggul yang tidak takut dibiar seorang. Mampu bangkit biarpun diserang.
Tinggal ya, Nyah. Terima kasih untuk penerimaanmu ini. Semoga dapatlah menyinar hatimu yang kelam. Agar tidak menjadi bara yang bersimpul dendam.

Salam sayang dariku.. Assalamualaikum
Hartini Omar

2 comments:

Permatabonda said...

Assalamualaikum hartini...
-betullah kata orang, niat yang baik dipertontonkan pula degan penulisan yang indah akan dapat menukar sedih kepada tawa, mata yg kering kepada basah dan hati yang keras kepada lembut.
-tahniah, coretan hartini yang indah ini benar-benar buat diri ini terharu
-halus sungguh garapan hartini
-tahniah dan terima kasih...
wassalam

hartini_omar said...

permatabonda,
ilham dan karya semua dari Allah jua
niat yg baik pasti kan membawa kpd kebaikan
moga kita beroleh rahmat dan keberkatan
tulisan dan karya umpama peringatan buat mata2 yg selama ini buta
moga dijadikan suluh untuk hidup yg lebih sempurna