Tuesday, January 30, 2007

BERBUDI KAH MASYARAKAT KITA??

“Itu terpulang la pada awak. Kalau awak tak nak pinjam, itu bukan masalah saya!”

Keras benar bunyi bahasa itu. Laju menerjah gegendang telinga yang sehingga kini masih terngiang-ngiang bunyinya. Lama ku ambil masa mengumpul semangat yang luluh hancur dengan perkataan sebegitu rupa. Jiwaku yang sensitif ini benar2 teruji dengan kurang sopannya kata2. Memang tidak kesat, namun cukup kasar untuk mengguriskan perasaan. Mengapa wujud masyarakat yang pesimistik dan mementingkan diri sendiri seperti ini di dunia? Wahai, geram benar hatiku. Kalau tidak disebabkan Bulan Mulia ini, mahu saja ku beradu lidah dengan si empunya bahasa. Mujur Tuhan jadi ingatan, Iman jadi panduan.

Tingkat 4 bangunan perpustakaan itu aku tinggalkan dengan rasa sukacita. 3 buah buku karya agung penulis2 tanahair kugenggam erat di genggaman. Tak sabar benar untuk pulang meneliti kisah2 wacana zaman berzaman. Bukan untuk peperiksaan, sekadar mengisi jiwa yang dahagakan coretan pengalaman dan ilmu pengetahuan. Yang baik buruknya dapat kujadikan pedoman kehidupan.

Derap tapakku kuhayunkan ke kaunter peminjaman. Mesin meminjam automatik yang bersusun di sebelah kananku kupandang jengkel. Bukan tidak mahu aku menggunakan khidmat yang cepat dan pantas itu, cuma aku tidak yakin dengan kesahihan mesin automatik itu. Setiap kali ke sana, aku pasti gagal menggunakannya. Entah salah aku, atau salah mesin, aku kurang periksa.

Kaunter kosong. Aku tersenyum. Kelibat seorang pemuda melebihi dua dekad usia tampak kemas duduknya. Kuberikan salam. Karya agung yang tiga buah itu kuletakkan dihadapannya. Laju pula tanganku mencapai kad matrik dan kuletakkan di atas karya.

“Ni kenapa?” katanya tegas. Tidak memandang pun ke arahku.
“Mm.. saya nak pinjam buku2 ni.”
“Kat sana!”
sambil memuncungkan mulut ke arah mesin automatik yang berdiri kukuh.
“Boleh abang tolong log out kan?”
“Sini tak boleh. Pergi sana!” bentaknya. Sesekali matanya dijegilkan.
“Saya tak biasa guna mesin tu. Setiap kali guna, mesti tak dapat log out. Boleh abang tolong log out kan kat sini?”
“Buat kat sana dulu. Apasal pulak tak boleh? Pergi sana. Ini arahan.”
“Saya betul2 mintak tolong. Saya memang kurang arif nak guna mesin tu. Saya rela tak pinjam terus buku ni dari guna mesin tu.”
Rayuku.
“Awak tak nak pinjam, itu terpulang pada awak. Itu bukan masalah saya!” katanya sinis.

Aku tinggalkan manusia bongkak itu dengan hati yang gerutu. Geram benar aku. Ikutkan perasaan, ingin saja aku bertekak dengannya.

Bukanlah susah pun menolong me‘log out’kan buku2 yang tiga buah cuma. Bukankah itu kerjanya?? Apa gunanya duduk di hadapan kaunter peminjaman namun gagal pula memberikan perkhidmatan pada yang memerlukan?? Salahkan aku sebagai pengguna meminta bantuan dari pihak pengurusan?? Tentu saja ada sebab yang wajar mengapa aku tidak menggunakan mesin automatik benilai ribuan ringgit itu. Kalau saja mesin itu yang wajib digunakan, lantas mengapa diwujudkan kaunter peminjaman secara manual tersebut?? Yang dibayar gaij pekerjanya?? Yang cantik kemas duduk lagaknya?? Yang akhirnya tidak pula mampu untuk membantu pengguna2?? Tutup sajalah kaunter itu. Apalah gunanya, ada, tiada sama sahaja.

Bukan kah sama saja mesin peminjaman automatik itu dengan mesin ATM yang terdapat di bank2. Memang benar ia memudahkan. Namun tidak salah sebagai pengguna untuk aku mengeluarkan duit secara manual di kaunter, bukan?? Salahkan berbuat demikian?? Adakah orang akan melarang?? Tentu saja tidak. Kerana mesin yang dibikin itu untuk memudahkan, bukan menyukarkan. Namun kalau mesin itu tidak memudahkan malah bakal pula memalukan*, tentu saja perkhidmatan di kaunter diperlukan.

Kesal benar aku. Patutlah rakyat Malaysia tidak suka membaca. Perpustakawan yang seharian bergelumang dengan ilmu dan karya pun tidak mampu menggalakkan orang ramai supaya membaca. Bukankah rugi, 3 karya karyawan agung itu tidak disentuh orang. Ah, memang begitu sifat manusia.

Tidak boleh kah seseorang itu bercakap dengan penuh hemah? Lembut dan ramah?
“Ye cik, ada apa2 masalah yang boleh saya bantu?” berbanding “Ni kenapa?”….. Bukankah yang pertama itu lebih sedap didengar telinga?? Ah, kata2 yang percuma keluar di mulut pun manusia lokek, berkira. Apatah lagi harta yang tak ternilai harga.

Itu kah budi bahasa??? Senyum pun tidak, ramah jarang sekali. Terlintas di fikiranku bagaimana ‘orang2’ seperti ini boleh diambil bekerja sebagai golongan yang memberi khidmat pada masyarakat?? Entahlah.. Makin difikir, makin kesal rasanya.

Tunggu sajalah masanya, Tini. Kelak dilantik kau sebagai penggubal dasar, pemberi cadangan, pemberi khidmat pada masyarakat, gunakanlah pengalaman yang ada ini untuk meningkatkan kualiti kehidupan. Biar cemerlang dalaman dan luaran. Biar agung tinggi budi dan keperibadian. Bukan bongkak tak mengenal tempat. Lupa tugas, hilang rasa hormat. Lupa bahawa rezeki boleh jadi tidak berkat. Mundur diri sendiri dan masyarakat sejagat.. Hmm.. Budi Bahasa Budaya Kita???? Sekadar nyanyian Siti Nurhaliza saja lah nampaknya…

1 comment:

nafastari said...

Mesin tu OK la, saya selalu guna dulu, tak pernah ada masalah pulak.
Tapi sikap pegawai kat kaunter tu memang tidak wajar dan patut dikutuk.