Friday, April 18, 2008

Sebelum menutup mata

Sebelum menutup mata, ingin kubuktikan pada Allah taala, aku hambaNya yang telah mencuba sedaya upaya menurut perintahNya. Telah bersusah payah mengharungi kehidupan yang terlalu banyak dugaannya. Dan telah berjuang demi kepentingan agama dan bangsa

Sebelum menutup mata, ingin aku gembirakan hati ayah bonda dan keluarga tercinta. Ingin kubelai ayah bonda dengan kasih sayang walaupun bukan dengan rangkulan kedua belah tangan. Ingin kukucup dahi bonda dan ayahanda, biar mereka tahu bahawa tiada apa yang lebih bererti dalam hidup ini selain mereka berdua. Ingin ku jadi contoh terbaik buat adik2 tersayang, dan berdoa agar setiap hidup mereka sentiasa dalam cemerlang dan gemilang

Sebelum menutup mata, ingin kujelajahi setiap inci dunia, dan menghirup setiap belai nafas dari udara yang berbeza. Ingin kucari kedamaian di bumi2 bertuah ciptaan yang Esa, melihat dan memijak setiap pelusuk alam yang penuh kebesarannya. Ingin kutatap setiap pasang mata, tidak kiralah yang kering atau basah, dihiasi tangis suka mahupun duka

Sebelum menutup mata, ingin kubibitkan bahasa2 indah, yang bisa menggembira dan meriangkan manusia. Inginku ceritakan pada dunia dengan baris kata2ku yang hanya mampu kesalurkan melalui penulisan. Ingin kudamaikan hati manusia, agar mereka selalu berfikir tentang nikmat dan kurniaan Tuhan. Dan ingin pula kusematkan namaku dalam minda setiap pembaca, agar di mana2 dan sampai bila2, namaku disebut2 dan dijulang2 orang sebagai seorang penulis yang terbilang

Sebelum menutup mata, ingin aku ziarahi setiap guru yang telah mengajarku, biarpun sekecil-kecil ilmu. Ingin ku jabat tangan mereka, dan ingin kutatap wajah mereka sepenuh jiwa. Ingin kukalungkan rasa terima kasih yang tidak terhingga, biar mereka maklum, bahawa tanpa jasa dan bakti mereka, aku tidak akan mampu ke mana2

Sebelum menutup mata, ingin kuhabiskan masa bersama kawan2 tersayang. Mengenang kembali memori2 lalu, mengimbas segala suka duka yang pernah ditempuh bersama. Lalu menginjak pula masa depan dengan senyuman dan kebahagiaan, bercerita tentang cita2 dan kerjaya yang entah sudah tercapai atau masih belum kesampaian

Sebelum menutup mata, aku ingin melanjutkan pelajaranku sehingga ke peringkat tertinggi, biar nanti aku mati dalam linangan kasih Tuhan sebagai hambanya yang berilmu, bukan bodoh dungu. Ingin ku dengar namaku disebut dengan pangkalnya yang pasti membahagiakan telinga2 yang mendengarnya. Ingin kusalurkan ilmu2 yang banyak itu untuk membantu manusia, meskipun bukan dengan wang dan harta

Sebelum menutup mata, ingin ku lafazkan pada sang jejaka di sana, bahawa hanya 'dia' yang bertakhta di hati dan jiwa sejak sekian lama. Tidak pernah terlintas untuk bertemu dengan mana2 cinta, kerana cinta itu sejak dari dulu telah lama disemai, disiram dan dibaja. Dengan itu biar dia tahu, atas nama cinta, aku berdoa agar kebahagiaan sentiasa di sisinya, walaupun dia dan diriku tidak pernah ditakdirkan untuk bersama. Cintaku ikhlas dan suci kerana suci dan murninya dia di hadapan Allah taala

Dan untuk yang akhirnya, sebelum menutup mata, biarlah kehidupan ini kuakhiri dengan restu dan keberkatan ilahi. Sempat meminta ampun dan maaf dari manusia2 yang pernah kuzalimi, dan sempat diberi maaf oleh mereka2 yang mengasihi. Dan akhirnya, sempat mengucapkan kalimah syahadah tanpa keluh kesah sambil tanganku digenggam erat insan2 tercinta…..

3 comments:

yginsaf said...

ammvoiii, saperkah si'DIA' yg bertuah ittewww..

Anonymous said...

Semoga tercapai segala cita-citamu sebelum menutup mata..yang pasti tulisanmu telah membuatku rasa seperti jauh berjalan...entah di mana-mana, terawang-awang kerana cuba berfantasi sejenak bersama impianmu,dan aku suka dengan coretan ini..terima kasih.

melur kg.

hartini omar said...

tuan yginsaf,
'dia' itu biarlah jadi rahsia

tuan melur kg,
-terima kasih sudi menyinggah..
-saya juga bukan sedikit dibuai angan ketika menulis bait2 kata ini
-semoga sgl impian itu jd realiti

-terima kasih banyak