Saturday, April 18, 2009

Mana pergi bahasa?

Telefon berbunyi. Aku tekan punat telefon bimbitku lalu tertera pesanan ringkas :

Miss uat per? Lwda cyap gtaw sy

Aku beliak mata. Kelip2 sedikit untuk mengembalikan penumpuan cahaya pada retina yang seakan2 memberi gambaran kabur. Terasa liat untuk akalku mentafsir pesanan ringkas yang sememangnya ‘ringkas’ itu. Kening berkerut, mulut mengomel, ‘apa dia tulis ni?’ Bahasa melayu atau bahasa Malaysia? Atau bukan kedua-duanya?

Aku tarik nafas dalam2. Geram. SMS pelajar itu aku balas,

Aku _: saya rasa kamu kehilangan sesuatu

Dia__: per miss?

Aku _: BAHASA. Tolong cari sampai jumpa dan baru datang jumpa saya!

………………………………………………….

Bahasa melambangkan jiwa. Bahasa mencerminkan bangsa. Kita adalah apa yang kita kata

4 comments:

cikgubad said...

Salam Tini,

Pengalaman kita serupa. Pljr Masterskill = pelajar Uniti.

Nanti saya akan ikut cara Tini 'kasi ajar' sama mereka.

Hartini Omar said...

cikgu,

bukan niat saya sebenarnya nak balas dengan respon yang agak kasar macamtu. tapi kalau bab2 bahasa ni, saya tak boleh kompromi.. saya sangat sayangkan bahasa saya

terima kasih singgah

Aishah Jamal said...

Tini,
akak juga menghadapi masalah yang sama dengan sms drp adik-adik akak sendiri. Kadang-kadang jadi sakit hati nak membacanya. Selalu ditegur tapi macam tu juga. Agaknya anak remaja sekarang memang suka guna bahasa macam tu. Sabar je.

Nafastari said...

Hartini, terima kasih menulis entri ini. Saya sudah anggap anda sebagai duta yang mewakili kegusaran saya tentang bahasa.