Friday, April 03, 2009

Sendiri



Secawan kopi dengan buih yang cemerlang itu masih berasap2 di hadapanku. Jam sudah menunjukkan tengah malam. Dua orang pemuda dan seorang pemudi di hadapanku masih leka bersembang sambil menyedut nikotin itu dalam2. Sesekali menyesal juga kerana memilih port di kawasan merokok. Namun aku lebih menghargai malam. Menghargai kerdipan lampunya yang memukau pandangan. Dan aku lebih cintakan bayu malam dari kedinginan penyaman udara yang adakalanya seakan2 membekukan

Aku sendirian saja. Melayari internet dan melayan perasaan yang bermaharajalela. Terasa sunyi benar dalam gelak tawa pemuda pemudi yang sering saja suka2. Bagaikan mereka itu tiada lansung masalah yang sering hadir menganggu minda. Untunglah, mereka punya teman yang tentu sekali senang untuk dibawa berbincang. Yang boleh didampingi pagi, petang, malam dan siang

Aku hirup kopi panas perlahan2. Setelah diperkenalkan oleh Masyit, aku bagaikan jatuh cinta pula dengan kedai kopi lama itu. Dan untuk secawan kopinya yang memikat, aku sanggup sendirian memandu dan datang. Biarpun di tengah malam

Ya, dan menaip dan mengepos entri ini di kedai kopi lama itu, perasaan yang tadinya sendiri tiba2 rasa terisi. Aku bahagia dapat melayan kata hati. Au bahagia kerana aku sentiasa sendiri. Aku hanya ada aku dan diriku. Sekurang-kurangnya pada detik ini. Kerana aku hanya akan mengecapi kebahagiaan ini hanya bila aku sendiri

Well, yes. I'm happy!

-Village, Bangsar South
12.50am

12 comments:

Abu Syifa said...

Salam Hartini,

Dalam kesunyian
Hartini gagah berdikari

Dalam keseorangan
Hartini masih boleh menggapai awan

Hidup ini suatu pilihankan?

Hartini Omar said...

tuan abu syifa,
-andai saya diberi pilihan, tentu saja saya memilih untuk tidak bersendirian (sebenarnya)

terima kasih tuan krn sudi menyinggah

Nafastari said...

Nanti saya ingin berjumpa dengan kamu di sini. Saya akan belikan kamu secawan kopi sebagai tanda kenal. Boleh? ;-)

gdah said...

Tak pasal-pasal nama Masyit femes di sini.heheh..

Anonymous said...

Hartini,

Saya yakin sdri juga akan menemui seseorang yang memahami.

Orang yang baik akan ketemu orang yang baik juga.

Malangnya pada akhir zaman ini kita miskin orang-orang yang baik. Justeru, wajarlah jodoh orang yang baik boleh jadi lambat juga.

Hartini tidak akan keseorang lagi nanti. InsyaALlah.

Hartini Omar said...

ahmad,
-jika sudi kamu mengajak, takkanlah tak sudi saya menerimanya..

gdah,
-hehe.. nanti aku tulis nama ko pulak ek

tuan anonymous,
-siapakah anda? anda sangat positif dalam bercerita tentang perjalanan hidup [baca : hidup saya]. terima kasih banyak, krn anda datang memberi semangat tatkala saya sudah hampir berputus asa

terima kasih semua

Anonymous said...

kadangkala bila bersendirian membuat hati berasa damai...
kadangkala bersendirian itu perlu...
untuk menenangkan diri...
untuk mengenal diri...
untuk muhasabah diri...
untuk menginsafi diri...

-m@syit23-

Anonymous said...

Hartini,

Saya mahu percaya bahawa - walaupun kehidupan seakan tidak adil kepada kita - jika kita ekstra-sabar dan ekstra-optimis penantian bagi seorang sebaik Hartini (insyaAllah) akan diganjari dengan anugerah yang ekstra-nilainya.

Beberapa rakan saya telah menemui cinta sucinya setelah begitu lama menanti.

'Orang yang baik akan menemui orang yang baik jua'

Keimanan memerlukan kita 'memutuskan' harapan kepada makhluk.

Kembalikanlah ia kepada al-khalik.

Salam dari saya telah sdri kenali.

Hartini Omar said...

tuan anonymous yg budiman,
-ayat2 anda seringkalinya buat saya tersenyum. org sebaik sy? anda pasti sy baik? dan dari mana dtgnya kepastian itu?

anda sendiri, sudahkah menerima ganjaran yg ekstra nilainya?

berilah saya sebaris nama, tak kisahlah lelaki atau wanita

terima kasih banyak2. ayat2 anda meriangkan hari2 saya

permatabonda said...

Salam hartini,
-terasa terbuai-buai dengan kedamaian yang dihayati hartini saat itu... Indah sungguh olahan bahasa..
-moga kebahagiaan itu dapat dirasai oleh diriku jua jauh di sudut ini...ameen

Anonymous said...

Hartini,

Awal kepada sebuah perhubungan ialah husnudzan. Sy menilai apa y zahir - dlm situasi kini melalui nukilan sdri yg puitis.

Selalunya si pemuisi jiwanya halus, wataknya lembut, perasaannya mendalam. Bagi saya itu tanda-tanda bagi seorang yg baik atau sekurang2nya cenderung mjd peribadi yg baik.

Tapi benar saya tidak pasti. Hakikat kepastian hanya di dalam ilmu Allah swt.

Jadi lebih elok jika saya mendahulukan (baca: memilih)sangkaan baik terhadap Hartini wlpn saya tidak mengenali sdri 'in person'.

Sy telah dikurniakan rezeki dan nikmat hidup lebih awal drpd Hartini.

Dgn pengalaman inilah saya percaya 'orang yang baik (akhirnya) akan ketemu orang yg baik juga.'

Inilah hukum Tuhan kita - Allah swt.

Hartini juga - jika baik itulah hakikatnya - tidak terkecuali dari hukum ini. InsyaAllah.

Sham

Hartini Omar said...

tuan sham, budiman..

-terima kasih ;)