Monday, March 28, 2011

Saya sibuk

Agak lama juga saya tidak menulis. Semestinyalah saya sibuk. Saya tidak tahu saya sibukkan apa, tapi saya rasa sibuk benar sejak akhir2 ini

Saya sibuk memperbetulkan emosi. Mendirikan semula tembok sabar yang musnah dek amarah. Menampal semula segala lubang2 dosa dengan amal pahala yang seketul dua. Entahkan Tuhan terima. Saya juga sibuk menyubur dan membaja hubungan suci murni yang secara tidak sedar telah saya racuni. Oh, panahan mata manusia, saya berdoa agar dapat saya menghindarnya

Saya juga sibuk menguruskan hal2 dunia yang entahkan sampai bila. Sibuk mengurus keping2 biru merah yang adakalanya membuat manusia jadi buta. Saya benci soal ini tetapi saya tidak berdaya untuk melarikan diri. Saya sibuk bersenyum2 pada manusia yang bukannya mereka mampu pun memimpin saya ke syurga

Selebihnya saya sibuk meng'adjust hidup agar berdiri lurus seperti orang lain. Jika pun jalanan itu berbengkang-bengkok, perjalanan serta larian saya perlu terus lurus. Ya, itulah sebenarnya yang saya sibukkan

Saya bukan pekerja yang bagus, saya kira. Saya lambat menyudahi pekerjaan saya. Saya suka menangguh hingga ke saat2 akhir kerana hanya di saat2 akhir kekuatan dan semangat saya akan tiba. Saya banyak memangsakan manusia dengan janji2 saya. Janji2 yang entah dapat atau tidak saya kotai. Sungguh, saya sungguh sibuk memohon maaf dari manusia

Saya ada ramai kawan dan sahabat yang saya lepaskan atas kesibukan saya. Bukan satu bukan dua. Ramai sebenarnya. Mereka berlalu pergi dan tidak kembali2 lagi. Pasti mereka kecewa. Lalu perlukah saya sibukkan diri untuk mendapatkan kembali kepercayaan mereka? Entahlah... Saya terlalu sibuk untuk memikirkannya

Sejenak saya terkenangkan teman maya saya yang telah kembali ke rahmatullah. Kalaulah dapat saya mengutusinya di sana. Lalu dapat beliau nyatakan bahawa dunia ini hanya tapak semaian. Apa yang dicari dan digenggam hari ini hanya pinjaman. Lalu pasti beliau akan mengkhabarkan bahawa segala janji2 Tuhan adalah benar. Lalu pasti saya dan semua yang membaca akan menangis bersama2. Ah, kalaulah surat dapat ditaip di barzakh sana

Mungkinkan teman saya itu sibuk juga? Menunggu hari2 kebangkitan sambil dilayani dengan mesra. Atau lapangkah dia, menanti dan memerhati dengan aman, keluarga dan cahaya matanya? Entahlah. Saya masih terlalu sibuk untuk memikirkannya

Saya sibuk. Seperti manusia2 lain juga. Sibuk sampai ditarik nyawa

4 comments:

My Azie said...

yeay! ada entry baru..
sibuk sibuk jangan sampai stress tau.huhu

Hartini Omar said...

ye la kak. asek biolaaa je dr haritu. nnt sikit lg i expose pic aja eh. tungguuuuu.. huhu..

bila nak makan2 besar se'family ni? x open table ke sempena bon?

hehe

My Azie said...

jumaat kak dayah coti,dina pi klia..nanti bincang balik..lead la open table,akk dah abis duit untuk keta dah..huhu

* Mawar Nafastari * said...

berdoalah buat teman maya kamu itu..
:)