Friday, September 21, 2012

Monolog duka


Angin bertiup perlahan. Sesekali mendengar desiran lalang yang bergerak kiri dan kanan mengikut arah angin itu memberikan kengiluan pada perasaan. Bagai luka yang disiat kembali. Dijahit semula dengan penuh tekun, diubati dengan hati2, namun dilukai lagi dan lagi dan lagi. Sehingga dirasakan yang membengkak dan bernanah itu telah pula menjadi sebati dan sebahagian dari perasaan ini, tidak mampu dipisah2kan lagi

Pandangan kiri dan kanan terasa gelap. Alam yang terbentang luas ini terasa sempit dan perit. Bagaimanalah seorang manusia mampu diberikan dugaan sebegini hebat, sehingga serasa bagai tiada jalan keluar untuk masalah yang datang menimpa. Apakah aku tidak cukup berfikir dan tidak cukup berusaha?

Apakah Tuhan mampu membantu? Kenapa tidak? Dialah Tuhan yang Maha hebat dan Maha perkasa

"Lalu kenapa tidak dibantu saja?"
 
Dan kedengaran lah suara akal bahawa bantuan Tuhan tidak datang dengan jalan senang. Tuhan tidak membantu dengan manusia berlepas tangan. Perlu ada usaha. Perlu ada pengorbanan. Perlu ada tangisan. Dan untuk langkah yang tidak lagi mahu ditoleh2 ini, tangisan dan kelukaannya juga tidak mungkin kecil. Ya, besar2 belaka. Persoalannya, sudahkah aku bersedia?

Andai lah mampu diukir satu2, dipahatkan di minda manusia, betapa besarnya keinginan diri untuk menjadi apa yang diingini hati dan naluri, pastilah mudah tugas ini. Namun sering saja hati berkata, ini bukan soal ingin atau mahu. Ini soal perlu. Soal keperluan menjadi apa yang diciptakan. Dua puluh lapan tahun, hidup dalam corak dan kanvas yang dicanting orang lain, entah bila masa itu akan sampai. Masa untuk bernafas sebagai diri sendiri

Manusia mempersoalkan, bahawa mungkin sekali apa yang aku cita-citakan itu adalah semata keinginan naluri yang keanak-anakan. Pemikiran yang masih kurang matang. Pertimbangan yang masih kurang wajar. Wahai, apakah perlu aku mati dahulu untuk dikatakan aku matang dalam melakukan penilaian? Telah suku abad hidup ini dipersia-siakan. Berendam dalam tangisan tatkala aku hanya mampu melihat manusia lain melakukan apa saja yang dikehendaki mereka tanpa sedikit pun rasa salah dan dosa. Sedang aku? Aku berkira2, berprasangka dan berserba salah hatta tatkala menyarung pakaian dan menyapu bedak di wajah. Apakah masih belum matang pertimbangan akal dan jiwa?

Sekali lagi jika dipandang kiri kanan, dan sesekali aku dongakkan kepala di langit, masih tiada jawapan terhadap persoalan maha hebat ini. Malah makin lama makin banyak persoalannya lagi dan lagi dan lagi

Aku perlu berusaha untuk mengubah bentuk2 derita ini menjadi bahagia. Namun sesekali ditakut2kan oleh minda, jika usai adanya yang dicita-citakan itu, apakah pasti akan ada bahagia? Atau sekadar menambah lagi luka? Apakah akan hadir bahagia setelah pengorbanan itu aku pertaruhkan? Apakah aku akan berbahagia dengan tangisan gembira ataupun kekesalan? Apakah akan ada kesal bila apa yang kita lakukan hanyalah untuk menjadi diri sendiri. Ya, sekadar untuk menjadi diri sendiri. Diri aku sendiri

Allah….. Kalau lah mampu kuketuk pintuMu, dan menyapaMu, akan kutanya soalan maha rumit ini. Ya, apakah ada bahagia untuk sekeping hati ini, wahai Tuhanku yang selalu mengerti?

Atau apakah memang Kamu sengaja membiarkan aku sakit dan lemah dan kalah dan pasrah di dunia yang serba fana ini, untuk aku mensyukuri dan menumpukan segenap perhatian kepada alam yang tiada akhir2 lagi nanti? Membiarkan aku berjalan sendiri tanpa teman di sisi. Membiarkan aku hidup dengan pakaian manusia lain agar aku lebih faham tentang penciptaanMu yang maha besar seninya. Membiarkan aku mengumpul setiap titis air mata, agar dengan air mata itu dapat kubasuh segenap dosa yang bercambah?

Sesungguhnya amat kerdil dan jahillah seorang manusia bernama aku ini wahai Tuhan. Baru sekelumit Kau berikan ujian, sudah sesat aku dalam mencari penyelesaian. Tolonglah wahai Allah, berilah petunjuk. Agar jalan yang aku lalui, walau seperit mana pun ia, hanyalah jalan yang menuju kepada redha dan kasih sayangmu. Biar sesakit manapun akan aku tempuh

Ah sahabat.. Andailah dapat aku tuturkan dengan lebih jelas, agar kalian lekas faham. Kalaulah aku mampu. Percayalah, meskipun aku mahu, amat berat mulut ini menceritakan. Seberat akal kalian yang terpaksa menghadamnya jika ketahuan. Pertimbangan antara salah dan benar yang berpanjangan, kira2 antara akal dan rasa, yakin dan percaya, sangsi dan curiga yang takkan pernah sudah. Sehingga jasad bercerai nyawa, yang mampu menjawabnya Cuma Tuhan yang Esa.

Ya, yang mampu menjawabnya hanyalah Tuhan yang Maha Esa, Maha Besar, Maha Kuasa. Hanya Dia

3 comments:

Rapunzeel Cikilolo said...

Allah dengan KuasaNya, tidak terjangkau pemikiran kita.

Anonymous said...

As-salam...Sebenarnya kita tidak pernah sendiri dlm hidup ini. Jgn pernah merasa kesepian atau sendirian kerana Dia Maha Dekat, Maha Mendengar, Maha Memperhatikan dan Maha Mengabulkan doa2. WAllahua'lam.

Hartini Omar said...

Rapunzel
Ya, saya maklum sekali hakikat itu

Tuan anon
Sungguh, saya selalu merasa didengarkan dan diperhatikan

Syukran jazilan, kalian