Friday, March 02, 2007

Zaman Cepat Berubah

"Ini sebuah iklan yang dipertontonkan di kaca tv. Sebuah keluarga kelihatan sedang duduk di meja bulat untuk jamuan makan malam. Semua orang sedang bercakap melalui telefon bimbit masing2 tatkala sedang menjamu selera. Kesemuanya terlalu asyik bersembang dengan seronoknya. Baik si ayah, ibu, kakak, abang, pak cik, mak cik, sepupu, sepapat…. hatta semuanya seolah2 ‘berkepala senget’ “memegang” telefon bimbit dengan bahu. Situasi itu seakan-akan sesuatu yang pelik bagi si kecil yang belum mengenali erti ‘hand phone’. Beliau yang masih kecil memandang keseluruhan ahli keluarganya dengan pandangan musykil. Malah dahinya pun berkerut memikirkan apakah yang sedang berlaku sebenarnya. Lalu dengan akal yang masih mentah, beliau juga turut melakukan perkara yang sama iaitu ‘menyengetkan’ kepala sambil menikmati hidangan. Mungkin di dalam fikiran anak kecil itu, ‘menyengetkan kepala’ adalah salah satu dari tradisi makan malam bersama keluarga."

Pertama kali iklan itu kutonton, aku tertawa kecil. Kreatif benar syarikat pengiklanan sekarang menghasilkan cerita yang berbagai jua untuk menarik hati pelanggan. Sekali imbas, pasti sudah tercapai objektif iklan tersebut untuk memaklumkan pada semua bahawa ‘sangat bagus’ dan berbaloilah perkhidmatan yang diberikan, sehingga di waktu menjamu selera pun manusia masih lagi ‘bergayut’ di telefon bimbit masing2. Kagum.. Malah Tahniah pun boleh kalau mahu diucapkan. Akan tetapi dari satu sudut yang lain, dalam diam aku maklumi bahawa zaman sudah berubah. Atau dalam ertikata lain, zaman telah jauh mengubah kita.

Kata rakan Tioghua ku, makan malam sebelum sambutan raya cina itu bagaikan solat sunat yang lazimnya kita lakukan di pagi hari raya. Ia dilakukan untuk mengumpulkan sekalian ahli keluarga, untuk bersama2 meraikan hari kebesaran mereka. Saat berkumpul beginilah yang akan digunakan untuk bertanyakan khabar berita, bertanyakan kisah bersama, bergelak ketawa sesama keluarga, dan mengeratkan silaturrahim yang jarang2 terlaksana. Akan tetapi, jika waktu yang sesingkat itu pun telah kita gunakan untuk melakukan perkara yang ‘selalunya’ kita lakukan di hari2 biasa, dimanakah lagi keistimewaan hari besar itu? Apakah lagi tugas anak2 terhadap ibubapanya, tugas abang kepada adiknya, tugas isteri kepada suaminya, tugas datuk terhadap anak cucunya?? Walau hanya ditunjukkan dalam iklan, impaknya kan tetap terasa jua. Lebih2 lagi kepada anak2 kecil yang masih singkat akalnya. Kalau bukan kita; ahli keluarga sendiri menunjukkan contoh yang baik, siapa lagi? Orang lain kah? Persoalan lagi.. yang hanya mampu dijawab dengan mata hati..

Selalukah kita menggunakan telefon untuk bertanya khabar ayahanda bonda? Bertanya belum atau sudah makan kah mereka? Bertanya tentang kesihatan mereka dan ahli keluarga seluruhnya? Jarang sekali. Masa kita disibukkan dengan perkara2 dan orang2 yang takkan mampu hadir tatkala kita susah dan menderita. Kerana bila duka dan nestapa itu datang melanda, kita akan kembali sujud kepada Allah dan keluarga. Yang mana dua aspek terpenting ini selau benar kita lupakan dikala kita senang dan lapang. Itu lah manusia… Manusia yang diciptakan berkeluh kesah dan selalu terleka. Kitalah..

Apakah lagi nilai2 murni yang dapat kita pertontonkan kepada generasi muda jika perkara semudah berbual dengan keluarga pun kita gagal melaksanakannya. Bila sesuatu situasi itu telah menjadi sebati dengan diri, maka tiada lagi lah kepelikkannya. Contoh bunuh-membunuh dapat kita nyatakan di sini.

Ingat lagi dulu, saat aku masih di bangku sekolah rendah, heboh kisah ‘Mona Fendi’ dan ‘P. Kalimutu’ yang membunuh manusia lain dengan kejam sekali. Di mana2 orang sibuk memperkatakan tentangnya itu dan ini. Perbuatan membunuh manusia itu bagaikan satu ‘taboo’ yang tidak elok untuk disebut hatta untuk difikirkan pun. Namun sekarang, bila berita pembunuhan terpampang di dada akhbar, kita hanya melihat dengan pandangan biasa. Tanpa sendu, tanpa rasa. Bunuh? Ah, biasa… Mati? Ah, cerita lama…. Ibu membunuh anak2 sendiri pun ada di zaman kita. Apatah lagi seorang musuh membunuh musuhnya. Itulah….. Kerana perkara itu bukan lagi kepelikan yang harus dielakkan. Bukan lagi kemujuran yang berlaku tidak disengajakan. Maka akan jadilah kita bagai bangsa yang terlupa pada nilai2 murni dan sifat2 kemanusiaan.

Sama lah juga dengan nilai murni yang kecil ini. Bila bersama keluarga pun kita ‘bersama’ dengan orang lain, maka seakan-akan tidak bersamalah kita dengan keluarga. Amalkanlah nilai2 murni yang diajar pada kita lama dahulu. Bersopan-santun, beramah-tamah, tolong-menolong, beri-memberi dan bantu-membantu. Tinggalkanlah telefon kita itu barang seminit dua demi keluarga yang bakal pula menjaga kita seumur usia. Kemodenan itu harus kita kejar tetapi jangan sampai lupa ajaran dan ilmu yang lebih perlu kita capai. Ingatlah bahawa ada tempatnya telefon itu harus kita tinggalkan. Ingatlah jua bahawa di akhirat sana tiada sebarang perkhidmatan pun yang dapat digunakan walau seluas mana pun liputan..... Sesekali terngiang2 di telinga motto hebatnya.. “sentiasa bersama anda”???? Betulkah? Mungkin tidak di kubur sana….

“Bersamamu… Bersamamu walau ke mana jua……..” (senyum dalam gelengan kepala)

1 comment:

nafastari said...

Pernah dengar "alah bisa, tegal biasa"? Perkara yang buruk pun akan disangka betul jika ianya dilakukan orang ramai dengan kerap kali.

Kita datang dengan dagang dan akan pulang dengan dagang.

Berusahalah untuk jadi orang yang kuat dan berpegang pada prinsip dan hukum yang kita yakin dan percaya.