Wednesday, August 29, 2007

Mana hilangnya agama?

perpustakaan JPA

Lobi JPA (C1)

Surah Al-Anfal itu baru saja kutamatkan tadi tatkala menunggu kedatangan isya’. Apabila selesai membaca, naskah tertulis bait2 kalam Allah itu aku kucup perlahan. Sambil itu aku terkenangkan dunia dan negara yang telah amat lupa pada gemilangnya Islam dan Iman. Aku sedar, aku ini bukanlah ‘alim’ seperti kebanyakan orang - berjubah, berpurdah, bertudung litup panjang. Tidak.. aku biasa sahaja. Kadang2 aku mengenakan seluar, namun ia besar dan longgar, dan selalu pula berbaju T, namun ia labuh dan lebar. Tiada jubah, tiada purdah. Akan tetapi setakat ini Alhamdulillah, maruahku aku jaga sempurna

Aku terkenangkan soalan2 peperiksaan PTD dan Skim 14 jawatan yang aku hadiri tempoh hari. Tiada satu pun soalan yang bertanyakan “Berapakah rukun Islam?”, “Catatkan rukun Iman” atau paling tidakpun “Anda percaya atau tidak pada Tuhan?”..... Tidak ada. Yang ada cuma soalan2 berunsur dunia, hakikat dunia, ilmu dunia, situasi dunia dan sejarah dunia semata-mata. Noktah!

Adakalanya aku sedih sendiri. Kadang2 kita mencari punca masalah tanpa menyedari bahawa puncanya itu datang dari pilihan kita sendiri. Aku tertanya2, bagaimanakah sesebuah kumpulan kerja yang soleh dan musleh itu mahu dibentuk jika sekiranya di awal2 pemilihan lagi yang iman dan taqwa itu tidak kita taruhkan, tidak kita juangkan.

Panel tidak bertanya, “Adakah cukup solat fardhu anda?”. Tidak bertanya, “Selalukah anda menziarah ibu bapa dan ahli keluarga?”… Tidak bertanya, “Tahukah anda tentang amanah yang ditanggung sebagai pekerja?”.. Tidak bertanya, “Bolehkah anda bekerja dengan seadil-adilnya”.. Tidak.. bukan unsur2 kerohanian itu yang ditanya panel pemilihan. Walhal yang selalu menjaga solatnya itukan insan yang dijaga Allah dari melakukan maksiat dan dosa. Yang selalu menziarah ibu bapa itukan tanda2 anak bangsa yang tidak mudah lupa. Yang menjaga amanah dan tanggungjawab itukan pekerja yang benar2 berwibawa. Dan pekerja yang adil itu kan yang bakal membawa organisasi ke arah sejahtera...

Sayang, kita silap di awal2 langkah. Bertatih pun kita telah tergelincir songsang, maka bila berlari kita terjatuh lalu tumbang. Bagi kita kini, segala tentang Islam itu tidak mampu menjadi kayu ukur untuk menghasilkan pekerja dan hamba kerajaan yang gemilang. Apabila segala yang rohani itu kita buang, maka disitulah munculnya segala punca malang dan kecundang

Di zaman kita ini manusia lebih tertumpu pada kearifan mentaliti dan fahaman duniawi semata. Anda akan dikira manusia tebijak seandainya anda menghafal semua nama2 pemerintah di dunia. Anda akan dikira terbaik dalam segalanya sekiranya anda mampu bertutur dengan baik dalam bahasa penjajah, tak kira lah bahasa Inggeris, India dan bahasa Cina. Pekerja yang baik adalah insan yang baik dalaman dan luaran. Yang menjadikan iman sebagai landasan. Yang ilmunya diamalkan. Yang sahsiahnya di jaga mantan. Yang akhlaqnya menjadi ikutan. Yang amanahnya, ditanggung tanpa beban.

Namun lihatlah hari ini. Ramai pekerja di pejabat yang suka menuang kerja, yang mengambil rasuah, yang memanipulasi dan memperguna, yang tidak amanah dan gagal melaksanakan tanggungjawabnya dengan sempurna. Jangan ditanya mengapa sikap pekerja kita bukan yang kelas pertama. Ini kerana di awal2 lagi kita memilih pekerja yang hanya pandai berbicara. Bagai murai yang bising nyaring. Namun kerjanya kekok dan sumbing.

Aku percaya bahawa seorang yang beriman dan bertaqwa dalam ertikata yang sebenar-benarnya akan menjadi seorang pekerja yang berwibawa. Yang menghormati rakan sekerjanya, yang cuba mengelakkan fitnah, yang mendamaikan dua golongan yang bertelagah dan kekal terus-terusan mengindah dan memakmurkan persekitaran kerja.

Namun segalanya hanya tinggal impian aku sendiri. Kerana tidak mungkin apa yang aku tulis disini diambil dan diamat-amati. Nah, jadi kekallah penjawat awam itu yang cantik segak, yang elok tinggi. Kekallah penjawat awam itu yang indah luarannya, yang trendy pakaiannya, yang tebal make up nya, yang gagah langkahnya..

Namun di satu sudut lain, kecantikannya tidak dapat mencantikkan sahsiah masyarakat dan ummat. Kesegakannya tidak dapat menghiasi rumah2 ibadat. Ketinggiannya tidak mampu membatasi belenggu maksiat. Keindahan lagaknya tidak dapat menyempurnakan amanat. Ketebalan make upnya tidak dapat melukiskan kegembiraan rakyat dan kegagahannya melupakan dia pada kepentingan akhirat..

Itu lah yang aku lihat, yang aku pahat dan aku ambil sebagai tandang semangat. Seandainyalah suatu hari nanti aku ditakdirkan untuk menjadi ketua, yang akan aku ubah adalah cara kita menerima Islam dalam beragama. Jangan sesekali meletakkan soal agama di tangga yang bawah. Kerana agama itu sebenarnya adalah kenderaan yang perlu kita guna untuk membawa kita ke destinasi yang dicita. Di dalam pendidikan ada agama, didalam politik ada agama, dan di dalam segalanya harus ada agama.

Jangan suatu hari nanti kita hanya tahu menyebut-nyebut lantang tentang agama tetapi jahil tentang peranan beragama. Atau lebih teruk lagi apabila masyarakat kita mula berpuas hati dan mengaku beriman hanya kerana telah menlengkapkan dua “simbol” agama – 1) solat jumaat dan 2) sebulan berpuasa. Sekarang ini pun, yang dua itu sajalah yang membezakan kita dengan Hindu Budha. Jika yang dua itu pun tiada, maka samalah kita dengan kafir2 laknatullah. Nauzubillah.. Renung-renungkanlah..


Writer’s words : kita belum merdeka

1 comment:

nafastari said...

'Alim itu bukan pada pakaian
Ianya pada ilmu
Jubah, purdah, tudung labuh itu pilihan
Islam itu luas