Wednesday, August 29, 2007

Puji-pujian dihari kesyukuran


Ya rabbi bilmustafa....
Ballig maqaa sidana....
Waghfirlana mamadho....
Yaa waasi’al karami….

Lembut zikir yang dialunkan berulang2 itu masuk ke gegendang telinga. Rasanya bagai ngilu hati menahan rasa terharu dan sukacita kerana masih diberi kesempatan untuk merasai nikmat hari bahagia oleh yang Maha Kuasa. Dengan hati yang sering lalai dan leka dari mengingatiNya, Dia tetap di sana, sedia menuruti dan memberi segala yang dihajati. Sedetik timbul rasa sesal dan kesal, apa jualah yang telah kulakukan untukNya?? Ingatan yang tiada jua, ibadat yang kosong kelana. Sungguh aku masih belum jadi ummat yang benar2 taqwa

Ya rabbi bilmustafa....
Ballig maqaa sidana....
Waghfirlana mamadho....
Yaa waasi’al karami….

Zikir dialun lagi. Mengheningkan suasana pagi yang sememangnya mendebarkan. Serasa kering darah dihirup gusar dan gemuruh yang tak dapat ditangguh-tangguh. Sekejap lagi bakal tiba saat namaku dipanggil untuk menerima sekeping ijazah. Tanda perjuangan lima tahun bergelar siswi Universiti Islam Antarabangsa. Kepada siapa harus kudahulukan ucapan terima kasih ini?? Rasa kerdil menguasai diri. Tiba2 air mata bergenang perlahan, bermain enak di kelopak mata yang sejuk teduh memandang barisan para pengajar yang berjalan penuh mesra. Mungkinkah suatu hari nanti aku pula berdiri di sana?

Ya rabbi bilmustafa....
Ballig maqaa sidana....
Waghfirlana mamadho....
Yaa waasi’al karami….

Zikir dialun lagi. Sebak, hening dan mengharukan. Berdiri tegak reroma mendengar alunan zikir yang begitu mendamaikan jiwa. Terasa sedih benar disaat gegendang telinga bersatu lembut dengan dengungan bunyi yang lemah gemalai, sahut menyahut puji-memuji mendendangkan tanda2 keagungan tuhan. Di zaman ini segala yang indah tentang Islam hampir lenyap dan malap. Kalau adapun satu inilah, dan di puncak menara inilah aku sujud syukur mengenangkan segala kebaikan tuhan terhadapku yang entakan mampu atau tidak untuk kubalas satu persatu.

Ya rabbi bilmustafa....
Ballig maqaa sidana....
Waghfirlana mamadho....
Yaa waasi’al karami….


Zikir dialun lagi. Kembang kuncup hati menahan hiba melihat ahli2 senat memberi senyuman mesra. Ramai juga yang sekadar tersenyum lalu menunduk hormat. Tidak kurang juga yang sudi mengucapkan tahniah di atas kejayaan yang sulung ini. Sulung?? Ya, kerana kejayaan ini bukanlah penamat dan yang penghabisan. Masih bayak perkara yang pelu dijuangkan. Masih luas ilmu tuhan yang mampu aku mafhumkan, dalamkan dan praktikkan. Sekejap mataku berkelip, mengalir perlahan tangisan kesyukuran. Andailah mampu kukalungkan rasa penghargaan buat sesiapa jua yang telah sama2 menempuh cabaran dan dugaan...

Ya rabbi bilmustafa....
Ballig maqaa sidana....
Waghfirlana mamadho....
Yaa waasi’al karami….

Zikir yang gemalai dialun lagi. Kali ini perlahan benar. Lembut dan sayup2 memasuki gegendang telinga yang diciptakan oleh Allah jua. Namun telinga ini jarang sekali mendengan puji-pujian padaNya. Kalau adapun yang sekarang ini lah. Di sebelah kanan kelihatan dua lelaki bersongkok, berjubah hijau tua. Anggun dan segak langkahnya. Berjalan perlahan menyusuri denai berkarpet merah, menjunjung senaskah Kalamullah dan Cokmar diraja. Perlahan benar derap tapak kaki itu kurasa. Sesuai dengan alunan zikir yang berkemandang lembut, lambat dan leka. Ah hati, sungguh benar kepingin yang indah2 rupanya. Benarlah kalam Allah itu juga yang jadi ubat penawar duka.

Ya rabbi bilmustafa....
Ballig maqaa sidana....
Waghfirlana mamadho....
Yaa waasi’al karami….

Zikir dialun lagi. Terus-terusan dialun lembut sehingga tiba saat naskah Al-Quranulkarim itu ditempatkan perlahan di atas rehal yang besar indah. Lalu zikir itu tamat lah di situ. Segala yang indah telah berlalu. Kini tiba pula saat degupan jatung laju bertalu-talu. Jauh disudut hati meminta-minta zikir itu dinyanyikan semula. Namun segalanya sudah jadi nyata. Aku kembali ke alam realiti. Mendengar suara2 gemersik memulakan majlis dengan penuh hati2. Debaran kian terasa. Namun jauh di dalam hati, aku ulang2 kan zikir yang sama untuk menghilangkan rasa gemuruh yang kunjung tiba.. Ah, Indahnya puji-pujian padamu Ya Allah. Setinggi taman syurgamu, Firdaus al-A’la...

2 comments:

Anonymous said...

tahniah diatas konvokesyen saudari..

sy suka membaca blog saudari..
teruskan menulis...

hartini omar said...

tuan anonymous,
-ucapan terima kasih yang tak terhingga atas ucapan yang diberi
-doakan perjuangan saya tak berhenti di sini..
-jazakillah saudara/i