Wednesday, December 26, 2007

Bias-bias syukur

Aku tunduk memerhati surat perjanjian yg bakal ditandatangani sebentar lagi. Setiap baris kata dan setiap muka yg lapan keping semuanya itu aku baca dengan tekun dan teliti. Sebentar lagi akan berlengkarlah tandatangaku yg panjang berjela, membawa liuk lengkok tiap2 huruf pada nama. Sayang sekali ianya bukan Hartini, kerana Hartini itu hanya pengenalan bagi hati. Sedangkan yg pengenalan bagi diri itu lain benar, namun masih ada 'ti ti' nya

Maktub sudah aku seorang pensyarah muda. Di dalam surat perjanjian itu disebutkan 'Junior Lecturer - Allied Health (Psychology). Aku tersenyum dan sebentar kemudian menelan2 liur, kebingungan. Ah Tini, bukankah ini yg dicita-citakan seluruh kehidupan?? Hati berbisik perlahan, membawa kembali arus dan denai2 kesedaran. Benarkah ini yang aku impikan??

Tanyalah tentang cita2 dan cita2ku sebenarnya mahu menjadi seorang doktor. Kerana bagiku doktor itu dapat menolong yg memerlukan, dapat mengubat sakit-sakitan. Dan jika diperdalami, aku mahu jd doktor bedah, bemain2 dengan daging dan darah! Ya, itulah cita2ku sebenarnya

Namun selepas diri menjadi sedikit dewasa, sedarlah aku akan mustahilnya utk menjadi seorang doktor dengan pengajian psikologi yg aku ambil selama 4 tahun di universiti. Lalu datang pula niat untuk membantu manusia secara sosialnya. Dipendekkan tafsiran : aku mahu pula menjadi sorang pegawai daerah, atau paling tidak pun pegawai pembangunan masyarakat. Ya, ini juga benar, kerana aku lebih suka membantu manusia yg hina dina, suka pula merantau ke hujung kampung ke ceruk desa. Menemani manusia2 yg sengsara dan menolong mereka selagi terdaya

Lalu datang pula kesedaran bahawa tugas itu pasti saja amat berat. Dan tentulah bukan perkara enteng untuk dilantik ke peringkat tinggi seperti itu. Menjadi wakil daerah, tentu saja bukan mudah. Pasti saja melalui lorong2 'uwang' dan politiknya. Padahal perkara yg semacam itu telah dulu lagi dibenciku.. Jadi tinggal sajalah cita2 itu di situ, entah bila kan bertemu

Dan dalam melayari tugas2 harian sebagai pekerja sementara, dapat pula ilham untuk menjadi tenaga pengajar. Kerana terkesan pula aku akan komen rakan2 yg galak megatakan bahawa aku punya bakat mengajar dan memahamkan orang. Tetapi, aku tidak mahu jd cikgu, krn menjadi guru itu bukan arifku. Melayani karenah remaja yg masih mencari identiti diri pasti saja satu kerja yg menguji hati dan peribadi. Sedangkan aku ini lekas benar naik anginnya. Tidak... biarlah org lain menjadi cikgu, aku akan menjadi pensyarah saja. Mengajar pada yg mahu belajar mungkin kurang payahnya. Maklum sajalah, kalau yg masuk universiti atau kolej itu pasti saja memang dgn keinginan mereka, dan bukan dipaksa2..

Lalu banyaklah universiti2 dan kolej2 yg menerima borang permohonanku, tidak kira di mana tempatnya, barat, timur, selatan dan utara. Namun begitu, mungkin kerana tidak banyak pengalaman mengajar, ataupun mereka mempunyai calon2 yg lebih tinggi taraf pendidikannya (sedangkan aku hanya diperingkat sarjana muda sahaja), tidaklah lansung aku menerima balasan permohonan dan tinggallah aku terkial2 dengan harapan

Tamat saja kontrak perkhidmatan, diam di rumah menunggu pekerjaan adalah pengalaman pahit yg tidak terungkapkan. Percayalah, aku rela bekerja sebagai tukang cuci dr duduk membatu saja di rumah menunggu panggilan2 yg tak kunjung tiba. Di dalam hati aku menjerit sendirian, mengapa sukar benar Tuhan mengabulkan permintaan

Dipanggil temuduga oleh kolej Pusrawi, dan lagi sekali aku pulang dengan tangan kosong benar2 menghantu diri. Alasan mereka, aku tidak banyak pengalaman mengajar. Ah, kalau memang tidak mahu mengambil pekerja, mengapa saja diadakan interviu itu, membuang duit dan masaku. Bukankah telah dihantar resume dan butir2 peribadi untuk perhatian organisasi?? Di dalam itukan tertulis, pengalaman mengajar hanya setahun (sbg peer tutor), lantas mengapa dipanggil lagi?? Ahh, sakit benar hati!!

Namun akal lekas pula mencuri, itu semua adat temuduga. Ada yang berjaya, dan pasti ada yang kalah. Lagi sekali aku redha (dalam marah). Sukarnya wahai mencari kerjaya!!

Lalu keesokannya pergi pula aku ke interviu yg dibuat kolej Masterskill dengan hati yg tiada semengat lagi. Sekadar menurut kata akal yang menyuruh berjuang sebelum kecundang. Lalu aku gagahkan jua, dan berkat kesabaran yg tiada taranya, aku diterima!! Inilah kenikmatan istimewa yang tuhan beri walaupun aku ada kalanya mencurigai dan menyoal2 ketentuan-Nya. Bersalahnya aku pada-Mu, Tuhan. Memang benarlah, tiap2 yg Dikau tentukan itu pasti saja mempunya hikmah dipenghujung jalan..

Dan hingga ke saat ini, tak mampu lagi aku utarakan bias2 kesyukuran. Pasti saja ada hikmahnya aku menjadi tenaga pengajar. Alhamdulillah, kini aku sudah mempunyai kerjaya tetap. Kerjaya mendidik anak bangsa dan membimbing mereka ke arah jaya. Mungkin selepas ini diizinkan aku untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat yg lebih tinggi, itulah impian dan cita2ku yg paling abadi

Untuk mama dan papa yg tidak pernah gagal memberikan peransang dan kata juang, hanya ucapan terima kasih dan kasih sayang yg mampu kuhulurkan. Kalaulah mampu aku membalas segala jasa baik kalian berdua... Semoga ditetapkanlah kalian di syurga sana. Untuk sahabat sehati sejiwa ; Marshidah, tiadalah emas perak yang dapat menandingi kasih sayang dan pengharapan yang dikau kalungkan. Semoga dirimu sentiasa diberkati dan urusanmu dipermudahkan. Buat rakan2 seperjuangan, di mana pun kalian ku doakan kesejahteraan. Jika belum bertemu kerjaya, janganlah berputus asa mencarinya. Kepahitan yg sedikit itulah gerbang untuk sampai ke kemanisan hidup yang tiada taranya. Buat teman2 pembaca yg sama berdoa dan berharap, untuk kalian diucapkan terima kasih yg berjuta. Sesungguhnya kata2 dan pena telah membawa kita melayari ukhwah persahabat yg indah mulia. Berkasih sayang dan berkongsi suka duka tanpa wajah dan suara. Ampun dan maaf sahaja lah yg aku pinta di atas kesilapan dan kekhilafan kata. Semoga bergunalah ilmuku, dan barakah dikongsikan buat semua....

4 comments:

marshidah said...

Salam
-buat sahabatku...tahniah diucapkan. Tenang dan bahagia sekali bila mendapat khabar gembira darimu. Takdelah 'getik' lagi melihat karenahmu sebelum ni...hehe..
-apa yang kuharapkan moga perjalananmu mendidik anak bangsa lancar dan dirahmati Illahi...dan yang penting sekali titipkan sabar dalam apa jua perkara yang dilakukan.
-salam tahniah buatmu.

iman said...

cik tini,
alhamdulillah dan salam tahniah..
moga2 niat tidak menyimpang dan langkah tidak sumbing. wish u da best of luck!

-iman

hartini omar said...

mar,
-thanks a lot..

puan iman,
-terima kasih atas pesanan
-semoga diberkati seluruh perjalanan kehidupan puan

the left wing said...

tahniah.