Friday, December 14, 2007

Sekali air bah...

Sekali air bah, sekali pantai berubah. Kini air tidak semestinya melimpahi pantai saja. Ia adakalanya terus mengalir ke kota2, ke rumah2, ke jalanraya dan lebuhraya. Ibarat pepatah air bah dan pantai berubah, air yang melimpah ini pasti (tidak dapat tidak) memberi sedikit perubahan pada persekitaran kehidupan. Kalau di musim panasnya dapat manusia membanting tulang, bekerja mencari sesuap nasi, di musim banjir ini terpaksa sajalah manusia menumpang di sekolah2 dan tempat pemindahan mangsa banjir, sambil menunggu di hadapkan semangkuk mi maggi

Memang adakalanya segala yang ditentukan Allah tidak dapat lagi kita menolaknya. Namun dalam masalah seperi banjir ini, ada jalan untuk mengelaknya dan seterusnya mengelakkan kemalangan yang menyebabkan kehilangan banyak nyawa. Kita lah yang perlu berfikir ke hadapan. Apalah gunanya ilmu, teknologi dan kepakaran seandainya masalah seperti banjir ini tidak mampu kita tangani. Aku malu pada diri sendiri

Kita tidak seharusnya menunggu tibanya musim banjir dan terus-terusan melakukan kaedah yang sama, iaitu memindahkan mangsa. Jikalau di kuala Lumpur dapat kita binakan terowong SMART yang memakan belanja berjuta, pasti saja ada cara untuk kita mengelakkan bencana yang serupa meskipun di mana2

Cuba kaji, bagaimana perjalanan sungai2 kita, bagaimana keluar masuk air dari hulu ke muara dan bagaimanakah pasang surut air laut dan perkaitannya dengan cuaca. Kaji juga bagaimana jurutera2 kita membina jalanraya, sudahkah mereka kirakan aspek2 seperti meninggikan jalanraya, meluaskan longkang dan saliran dan sudahkah kita mempunyai kawasan tadahan hujan yang dapat menampung jumlah air yang banyak secara berlarutan. Apa gunanya menggajikan ramai cendekia namun sama sekali tidak dapat membantu menangani masalah. Carilah punca yang menyebabkan berlakunya banjir, dan atasinya secara berperingkat. Cuba kalau yang banjir itu di Putrajaya, pasti saja singkat masa mengatasinya. Ini di tanah luar, di hujung ceruk kampung yang rumah2nya kecil2 belaka. Lantas siapa yang kisah??

Kita tidak boleh hanya sekadar tolong bersimpati. Sekadar melawat mangsa dan mendermakan sebahagaian kecil harta. Jika kita berusaha untuk menyelesaikan masalah ini, itu tentunya lebih bermakna dan munasabah. Sekurang-kurangnya jika tidak dalam masa terdekat, pasti suatu hari nanti tiada lagi umat Islam yang beraya haji di dewan2 sekolah. Masalah boleh dikekang. Cuma memerlukan kemahuan dan semangat juang. Dan juga memerlukan ongkos yang banyak bukan kepalang

Ah, kalau dalam hal2 ekonomi dan pentadbiran yang lain bisa saja kita curahkan wang berjuta-juta, bagaimanakah perkara yang melibatkan sebahagaian besar masyarakat Malaysia ini dapat kita biarkan saja? Tanyalah pada diri anda. Mahukah anda berdepan dengan masalah air bah tiap2 kali Disember menjelma?? Tepuk dada, tanyalah selera!

1 comment:

Carha said...

Thanks for writing this.