Wednesday, January 16, 2008

Ilmu Pengetahuan

Aku memandu bersendirian. Melalui lebuhraya yang sesak dengan kenderaan. Berpusu2 kesemuanya bagaikan tidak dapat menanti sesaatpun lagi. Aku memandu dengan kelajuan sederhana. Kerana aku tidak bergegas pun ke tempat yang aku tuju. Sekadar mengambil angin sambil berfikir tentang kehidupan manusia. Inilah hidup, pergi kerja, balik kerja dan ulangi kembali perbuatan yang sama sehingg saat kita menutup mata. Lalu apakah yang dapat kita pelajari dalam kehidupan seharian? Sudikah kita melihat hidup kita berlalu tanpa sebarang perubahan?

Ilmu itu bukan hanya sesuatu fakta yang kita hafalkan. Ilmu itu lebih luas ruang lingkup maknanya. Berilmu tidak semestinya kita bergelar saorang doktor atau sarjana. Berilmu tidak semestinya kita berdiri megah di sisi manusia lain dengan pangkal nama yang panjang berjela

Setiap sesuatu pembaharuan yang kita lakukan untuk kehidupan adalah dari ilmu yang kita perolehi. Ilmu itu adakalanya hadir dari pembacaan kita yang tiada henti. Adakalanya ia datang dari pemerhatian yang bererti. Menonton televisyen juga dapat memberi kita ilmu, jikalau kita pandai memilih rancangan yang dapat memberikan pengetahuan

Aku memandu ke Mines. Aku letak kenderaan di tempak letak kereta dan berjalan perlahan menuju ke tingkat 2. Aku ke Tanjong Golden Village Cinema. Aku melihat barisan cerita yang ditayangkan dan membeli tiket cerita National Treasure 2 untuk seorang. Sememangnya aku jarang berteman. Banyak daripada kehidupanku aku habiskan dengan berseorangan

Aku suka berjalan seorang, ke kedai buku seorang, pergi makan seorang, pergi melawat muzium seorang, menonton wayang pun seorang. Aku tidak pernah mempunyai teman yang boleh diajak melakukan kerja2 yang aku minati dan aku sukai

Jikalau ada teman2 perempuan yang sudi jalan bersama, meeka lebih suka ke kedai2 yang tidak memberi minat kepadaku. Jika tidakpun, aku suka pula ke kedai yang tidak lansung memberi minat kepada mereka. Jadinya, aku merasakan lebih elok aku bersendirian sahaja. Aku tidak pernah ada teman lelaki yang lebih dari kawan. Kalau ada yang mahu mengajak keluar, aku tolak kesemuanya dengan sopan. Prinsipku, aku tidak akan keluar berdua-duaan dengan lelaki melainkan aku pasti beliau itu akan menjadi suamiku. Jika sekadar untuk minum dan sembang2, tak mengapalah, baik jangan

Ramai orang mempunyai tanggapan yang tersendiri terhadap panggung wayang. Dan ramai daripada rakan2 perempuanku yang keberatan untuk mengunjunginya. Aku tidak marah dan menyalahkan mereka. Setiap manusia mempunyai nilai dan etika hidup yang berbeza. Bagiku, aku tiada masalah dalam menonton wayang. Sekadar menonton melepaskan lelah dan kesukaran berfikir di pejabat, menonton wayang termasuk salah satu dari cara2ku untuk melegakan ketensionan. Jikalau ada individu yang mempunyai pendapat tertentu yang lebih negatif terhadap panggung wayang, aku terima juga. Kita manusia, berhak mempercayai apa saja yang kita percaya

Sebelum menonton tayangannya yang aku pilih pada pukul 7.45 petang, aku berjalan masuk ke kedai Pizza Hut. Setelah memesan sedikit makanan untuk mengalas perut yang belum diiskan, aku membaca buku “Honk, If You’re Malaysian” karya Lydia Teoh. Sambil membaca aku halakan pandangan ke arah pelayan2 restoran yang nyatanya muda2 belaka. Bekerja memberi kita pengalaman yang berharga. Tidak kira apapun pekerjaan yang kita lakukan, pasti kita akan mendapat ganjaran yang bersesuaian

Apabila makan, aku memikirkan tentang kelas dan pelajar2ku. Aku dimaklumkan, mereka membayar lebih kurang RM 60 ribu untuk mengikuti pengajian diploma di Masterskill. Aku sering memberitahu kepada pejar2ku supaya belajar dengan bersungguh2. Tidak ada apa yang mampu membayar semula wang yang 60 ribu itu kecuali kejayaan di masa hadapan. Kejayaan di masa hadapan itu tidak hanya dengan mendapat 4 flet atau semua A. Kejayaan yang sebenarnya adalah apabila kita dapat bertahan dan berkembang dalam kehidupan, dan dapat pula membahagiakan insan lain dengan apa saja yang kita ada selain dari wang

Aku tidak mahu memberikan tekanan kepada pelajar2. Aku katakan yang aku lebih suka mereka hadir ke kelas kalau mereka suka untuk belajar. Aku sampaikan pada mereka bahawa pelajaran itu tidak semestinya kita dapat hanya dari buku. Aku katakan pada mereka apa saja yang mereka lakukan mestilah mempunyai tekad dan semangat untuk menambah ilmu

Membaca buku mungkin salah satu dari beribu cara untuk mencari ilmu. Selain dari membaca, kita juga boleh memerhati. Perhatikan tingkahlaku manusia dan belajarlah sesuatu daripadanya. Itu juga satu ilmu, malahan satu ilmu yang percuma

Selepas menunaikan solat Maghrib di surau berdekatan, aku memasuki panggung dan menonton sendirian. Cerita yang kupilih itu sungguh berbaloi dan mengasyikkan. Tidak sia2 aku menghabiskan waktu menonton wayang, kerana banyak benar ilmu dan pengetahuan yang dapat diperolehi, melebihi dari jumlah wang yang dibelanjai

Buatlah apa saja yang kalian suka selagi ia berlandaskan syariat dan agama kita. Tuntutlah ilmu walau di manapun kita berada. Percayalah, insan yang berilmu tidak semestinya berpangkat dan berharta. Insan yang berilmu tidak semstinya beruban tua bangka. Insan yang berilmu adalah mereka yang dapat belajar dari sejarah. Belajar dari sejarah sendiri dan sejarah orang lain, dan berusaha untuk tidak mengulangi kesilapan yang sama. Dan dengan ilmu itu dapat seseorang membantu sesama manusia dan dapat merubah dunia menjadi suatu tempat yang lebih bahagia. Itulah sebenarnya ilmu yang berguna, itulah sebenarnya ilmu yang diguna

10 comments:

Nafastari said...

Kata Syaikh Ibu Ato'illah, "Ilmu yang bermanfaat ialah yang meluas dalam dada sinar cahayanya, dan membuka penutup hati.Sebaik-baik ilmu itu, yang disertai oleh rasa takut kepada Allah swt. Ilmu itu jika disertai rasa takut kepada Allah, maka itu yang menguntungkan bagimu, jika tidak maka itu bahaya bagimu".

Anonymous said...

Terkadang sendiri itu perlu, aku jua slalu bersendirian krn sendiri itu terkadang membangkitkan aroma yg begitu indah...tp tak semua keadaan kita boleh bersendirian.. terkadang kita jua perlukan teman untuk bermadah pujangga...sendiri itu bisa jua menyakitkan...carila teman...

Camar Putih said...

Sepi boleh menenggelamkan insan dlm kehidupan yg penuh pancaroba.. sesungguhnya teman bicara itu perlu...tp jgn smpkan melukai hati orang..

hartini omar said...

tuan nafastari,
terima kasih atas peringatan itu

tuan anonymous,
aku suka seandainya bertemu teman yg dapat melayani desir2 pujanggaku, menghargai baris2 tulisanku.. namun yang demikian itu bukan mudah malahan penuh sesal dan siksa

camar putih,
teman bicara memang ramai, namun yg berbicara bahasa 'kita' itu yang sukar ditemukan

iman said...

kdg2 bersendirian lebih mengajar kita untuk menghargai diri sendiri ;)

Hutan Melintang Pukang said...

Jika gemar bersendirian, apa kata jika duduk sahaja di hutan atau di zoo.

Black Mental said...

Hamba sesangat bersimpati dengan nasib tuan hamba. Pasal hambapun menonton wayang sorang2..jalan sorang2..makan sorang2..dan sekarang ini hamba disahkan mengidap mental kerana selalu kemurungan keseorangan tahap 4..jika mahu tahu dengan lebih lanjut mengenai hamba..tontonilah jelatang..walau bagaimanpun semalam iaitu hari selasa merupakan terakhir..

p/s : tak pergi menonton wayang ke hari ini? Kita tonton filem cuci.

hartini omar said...

puan iman,
-terima kasih kerana memahami

tuan hutan melintang pukang,
-tinggal di hutan atau zoo sekalipun belum tentu anda akan keseorangan
-fahami makna sendiri dan bersendirian (alone & lonely)
-saya bersendirian untuk menyemak balik kehidupan dan baik buruk yg telah saya lakukan..

tuan black mental,
-maaf, sy rasa tidak perlu saya balasi komen2 yang sedemikian
-terima kasih

Anonymous said...

Bersendirian? hmm...

Anonymous said...

Bersendirian? hmm...