Monday, January 14, 2008

Kegugupan pertama

Pelajar di dalam kelas itu ramai. Malahan sangat ramai. 140 orang pelajar kesemuanya. Semua berpakaian serba putih, segak dengan baju seragam jururawat. Aku melangkah perlahan, memasuki kelas yang dikerumuni bingit2 suara pelajar. Aku berjalan lagi menuju ke hadapan. Lalu bunyi bingit2 itu pun makin lama makin suram lalu berhenti terus, meninggalkan aku dengan kesunyian yang tidak dapat digambarkan. Kini yang berbunyi hanyalah detap detup debar jantungku. Serasa bagai mahu tertanggal ia dari tangkainya. Allah….. Suaraku sayup, hanya nama itu yg mampu kusebut tatkala kegusaran menghambat jiwa. Berikan aku kekuatanMu, Ya Allah

Aku melihat ke hadapan. Terbayang mata2 yg seratus empat puluh pasang kesemuanya. Lurus, fokus memandang wajahku. Tidak lansung berkedip2. Kembali terbayang2 tatkala aku berdiri di hadapan pentas untuk memberi syarahan. Ya, begitu lah perasaannya. Aku senyum mengambil nafas, sekadar melegakan jiwa yang gundah gulana. Lalu kuucapkan salam dan selamat tengahari kepada kesemuanya. Mereka menjawab positif, hati aku mengembang. Gusarku hampir hilang

Aku memulakan tugas sebagai pensyarah dengan penuh dugaan yang mencabar. Memang aku pernah mengajar, namun pelajar yg sebelum ini tidak pula sampai ke angka seratus. Paling ramai 10 orang. Tetapi mengajar kini, di sini lain benar. Pelajar2ku ramai. Satu kumpulan dalam 60 orang. Jadi jikalau mendapat 3 kumpulan, lebih kurang 180 orang untuk dijaga, diajar dan diberikan markahnya. Itu baru untuk satu subjek, kalau dua, tiga atau empat?? Aku hanya mampu menggaru2 kepala yang tidak gatal

Aku jalani sejam pertama dengan jayanya. Aku berkenalan dan bersuai kenal dengan para pelajarku, dan memberitahu mereka tentang pelajaran yang bakal dipelajari di dalam kelas nanti. Aku rasa aku lucu kerana ramai yang berkata aku lucu. Entahlah, kelucuan ini ada pengerasnya. Pengerasnya mesti pula dibayar dengan sempurna. Jika tidak sekarang, akan kutuntut di suatu masa

Apa yang aku harapkan, pelajar2 akan menuntut ilmu dengan seikhlasnya. Kerana itu aku juga harus ikhlas mengajar mereka. Untuk sejam pertama, mereka nampak minat dan sudi mendengar. Sesekali aku utarkan lawak2 berkhasiat, hangar bingar kelas dihujani gelak tawa yang menggegar. Aku senyum lagi, hanya mampu bersyukur ke hadrat illahi. Semoga Dia sudi mempermudahkan jalan2ku, semoga Dia sudi menerima ilmu dan amalku

Sebentar lagi aku akan ke kelas semula. Menemui kumpulan pelajar yang lain pula. Harap2nya mereka sudi menerimaku, sepertimana aku ikhlas menerima mereka. Tidak sabar lagi untuk mencurahkan segala ilmu dan kepakaran yang ada. Mungkin inilah kebaikannya, mengajar dan senantiasa belajar. Semoga bantuan Tuhan sentiasa bersamaku yang hina lagi rendah. Semoga dia memaniskan wajahku dengan senyuman, memaniskan lidahku dengan tutur kata sopan… Berkat sepanjang jalan2 kehidupan

2 comments:

Nafastari said...

Saya faham bahawa anda telah menjadi seorang pensyarah!
Tahniah.

hartini omar said...

tuan,
terima kasih banyak