Tuesday, January 15, 2008

Padan dengan nama

Aku mahu menulis mengenai jenayah. Namun cerita2 yang berkaitan dengan jenayah sudah tentu akan mengaitkan pihak2 tertentu yang sememangnya bersalah. Aku tidak suka menuding jari kepada sesiapa. Kerana apabila aku berpendapat bahawa satu2 pihak itu bersalah, pasti ada jua suara2 lain yang tidak bersatu kata. Jadinya, sebelum kita bercerita dengan lebih lanjut permasaalahan jenayah, lebih molek andai kalian dapat membuka laman blog A. Kadir Jasin dan membaca rencana2 beliau yang banyak benarnya. Mungkin dari situ kalian akan mendapat kesimpulan yang diungkap dengan bahasa yang paling sopan dan wajar

Belum lagi kita merungkai masalah jenayah Nurin Jazlin, dan belum lagi arwah si kecil itu mendapat keadilan yang sepatutnya, kita digemparkan pula dengan berita yang hampir2 sama. Alangkah bagusnya jika sebelum perkara ini berulang, kita berterusan mencari dalang kejam di sebalik perbuatan sumbang. Cari dan cari dan cari lagi sehingga ketemui. Namun begitu usaha kita berhenti dan lenyap dimakan hari. Selepas ada isu2 lain yang lebih seronok diperdebatkan, secara tidak langsung kita mengabaikan kes2 terpencil yang berlaku kepada yang bukan sesiapa. Lalu kes2 tersebut akan menjadi bahan sisipan saja

Apakah yang dapat dilakukan pembesar negara dalam menangani masalah jenayah? Hampir tidak ada apa2. Pembesar negara sendiri pun terkejut dengan angka jenayah yang semakin mencanak, apatah lagi kita rakyat di bawah pemerintahannya. Adakalanya aku terfikir bahawa kita mengambil mudah setiap duduk perkara. Kita lebih tertumpu pada agenda politik dan pembangunan lahiriah semata2. Di dalam negara kita, yang lebih orang fikirkan adalah bagaimana cara untuk menambah kekayaan, kemasyhuran dan kenalan

Negara kita bukan lagi negara aman damai. Setelah tampuk pemerintahan kita diterajui oleh tangan2 mereka yang lebih suka mengembungkan poketnya, Negara kita diambang kejatuhan maruah dan peradabannya. Setelah kerajaan bertukar tangan kepada tangan2 yang lebih megah memegang harta benda dari amanahnya, di saat itu negara kita sudah mula goyah. Tidak perlulah kita mencanang2kan lagi tentang keharmonian negara kita di stesen2 televisyen, mengiklankan lakonan pura2 yang kononnya kita hidup serba damai dan mewah, itu semua hanya dusta belaka

Cukuplah kita tahu bahawa negara ini sudah tidak aman apabila hak untuk bermain disekitaran rumah pun dicabuli oleh mereka2 yang tidak berperikemanusiaan. Dalam negara kita, penjenayah tidak perlu takut kepada sesiapa. Selepas ditangkap pun masih ada peluang untuk meloloskan diri dan sebagainya. Untuk satu2 hukuman dijatuhkan, kita memerlukan berhari2 bertahun2 dan berbulan2 untuk mencari jwapan kepada permasalahan yang akhirnya membawa kepada sensasi yang keluputan. Lama2 kelamaan, isu yang hangat menjadi suam. Suam kelam dan akhirnya tidak lagi diperdulikan

Tidak perlulah pihak berkuasa bekerja keras dalam mencari pembunuh Nurin misalannya. Buat sajalah kerja dengan amat bersungguh2 dalam menahan suspek2 yang berkompromi dalam melakukan demonstrasi jalanan. Jadikanlah seolah2 kesalahan demonstrasi itu lebih berat dari pembunuhan. Kalau itu yang difikirkan lebih logik dan rasional, tak mengapalah, kita lihat saja kecekapan pihak polis kita. Sekadar mengambil kata2 sahabat sejiwa dari ulasan blog Pak Kadir, selepas ini berhati2lah kita dalam mendefinisikan PDRM sebagai Polis Diraja Malaysia. Kerana “Polis Raja Di Malaysia” pun lebih molek dan lebih kena pada tempatnya. Renung2kanlah…

2 comments:

Nafastari said...

I'm back. Quite busy lately. sempat glance thru je..

Ianya sukar untuk rakyat jika polis lebih suka berkhidmat kepada pemerintah demi kepentingan kuasa mereka. Lalu merekalah sebenarnya polis...

Mari kita tukar Polis!
Boleh ke?

hartini omar said...

tuan,
bagai bertemu dengan orang baru nampak gayanya =P
-mungkin halus mulus pernikahan itu buat tuan lebih ceria dan gembira
-senang saya kita kembali berkongsi minda
-syukur, alhamdulillah
-terima kasih datang menyinggah