Wednesday, January 30, 2008

Dari Jiwa untuk Jiwa

Lama nian rasanya jiwa tidak terisi. Telah hampir aku ke tahap melupai bahasa2 jiwa dan hati. Bila tiap kali mata kukerdipkan, maka akan teringatlah aku akan kisah2 jiwa yang telah lama tidak diceriterakan. Wahai… andailah dapat kulukiskan kekosongan jiwa ini, biar kalian tahu bahawa aku hidup selama ini hanya dengan ribuan dan jutaan rasa kekosongan yang perit dan memilukan

Aku sayang pada kehidupanku. Setiap helaan nafasku, setiap kerdipan mataku, setiap barisan senyumku, setiap lafaz kata2ku, aku bersyukur dan amat2 sayangkan kehidupanku

Aku tidak berhajat untuk dihidupkan kembali dan menjadi seoang manusia yang lainnya. Dengan kekayaan wang yang melimpah ruah, dengan lambakan kuasa yang tak terjamah, dengan barisan dan longgokan cinta yang tak terjengah. Tidak, aku puas dengan kehidupanku yang serba sederhana ini. Kehidupan dan luruh jiwaku yang amat2 tersendiri

Sememangnya blog ini kutulis dengan cita2 untuk menghiburkan mata2 yang hanya punya jiwa. Di blog ini, aku adalah aku yang bukan seperti di luarnya. Kalau diluar sana orang mengnali aku sebagai wanita yang cekal dan ramah, di dalam ini, aku adalah Tini yang terlalu menyendiri dan mengikut kata hati

Lalu, bila saja jejari menari di kekunci, membariskan kata tentang dunia dan isinya, ia sememangnya lari betul dengan kehendak hati dan jiwa yang meronta. Namun ku sedari, bahawa hidup ini tidak hanya tertumpu pada barang2 yang kejiwaan sahaja. Adakalanya kita perlu sedar dan kembali kealam nyata

Telah berjuta kali kukatakan dulu bahawa jiwa ini hanya akan terisi dengan luka2 dan keperitan yang dirasa. Andai hidup ini sentiasa dalam gembira, maka disitulah akan lahirnya kekosongan jiwa

Kini aku di sini, di pejabat yang sunyi sepi dan yang kedengaran hanyalah kelukaan hati. Lalu di sini aku kembali menjadi Tini yang menyendiri. Aku tidak pernah menulis dan mengharapkan balasan tulisan dari mata2 yang memandang. Cukuplah sekadar setiap baris kata yang kubibitkan dapat menjadi mengubat jiwa2 pembaca di luar sana yang turut merasakan kesepian. Biarlah di ceritera ini kukhabarkan dan kongsikan segala kedukaan. Bukan realiti dan bukan juga fantasi, cuma jiwa dan rohani

Ceritera ini kita jadikan satu lembaran jiwa yang mana satu hari nanti akan kita baca kembali untuk memanggil memori2 pahit manis. Biar di ceritera ini kita tersenyum mengenangkan kembali laluan usia yang penuh kepelbagaiannya. Ini adalah ceritera untuk jiwa. Dari jiwa dan hanya untuk insan yang berjiwa. Dari jiwa untuk jiwa...

3 comments:

Nafastari said...

Sepertinya ada cerita kesengsaraan dan kesepian yang tersembunyi di sebalik ceritera yang tak sudah.

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepada-Ku...”
(Al-Baqarah; 186)

hartini omar said...

tuan,
-lebih banyak aku bersendiri, lebih kenal aku dengan diriku sendiri
-sebetulnya aku sering berteman, yakni aku sering bertemankan kesepian

Anonymous said...

adakalanya jiwa2 yg terisi luka dan keperitan ini lebih bebas berbanding jiwa2 yg penuh kepuraan diluar sne.bebas hanya pd luaran.

kesakitan xsmestinye keburukan.