Thursday, September 27, 2007

Mana adilnya??

Aku berjalan pantas. Sepantas degup jantung dan darah yang mengalir deras. Terasa laju nadi bergetar. Tak sabar rasanya mahu menulis bait2 kata. Geram dan marah benar tatkala membaca tajuk akhbar yang terpampang di sudut bangunan. Antara tajuk2nya : “Ibubapa Nurin mungkin didakwa”. Tajuk lainnya, “Hakim Kanan Nafi Terbabit”. Ironinya kedua2 berita tersebut diambil dari insan yang sama, mulut yang sama, minda yang sama dengan reaksi yang berbeza.

Dalam kes2 yang melibatkan orang2 penting negara, pihak berkuasa dengan mudah menerima segala penafian yang diutarakan. Kes yang melibatkan seorang hakim kanan yang berbual melalui telefon dengan seorang peguam mengenai usaha untuk melantik seorang hakim sebagai Presiden Mahkamah Rayuan dan Ketua Hakim Negara, diambil mudah dan seakan diabaikan. Yang peliknya, dalam kes2 melibatkan orang besar2 begini, dilantik dahulu panel penyiasatan. Sahih atau tidak klip video itu yang akan jadi keutamaan. Benar atau tidak yang dipersoalkan. Palsu atau tidak yang didebatkan. Barulah pihak2 berkenaan akan ditahan..

Katalah dalam sebuah video klip yang lain, menunjukkan yang kononnya aku sedang cuba untuk membakar bangunan kerajaan, adakah ‘kesahihan’ klip video “aku” itu akan dipastikan terlebih dahulu?? Bukankah aku akan terus diheret ke lokap dengan sewenang-wenangnya. Bukankah tatkala aku diberkas dan beria menafikannya pihak polis akan berkata “Balai cerita!”. Jadi apa yang ingin kita buktikan pada umum sebenarnya?? Yang sesiapa punya kuasa boleh hidup sesedap suka???? Maka mana keadilannya di negara kita????

Kenapa bila pihak yang sama mengutarakan tentang kes kedua ibubapa Nurin yang mungkin didakwa tidak berkata ‘kami akan wujudkan panel penyiasat terlebih dahulu’?? ‘Kami akan berusaha untuk mencari di mana punca dan silapnya sehingga anak kecil itu telah menjadi mangsa’?? Kenapa????? Bukankah pihak berwajib juga boleh didakwa oleh ibubapa tersebut kerana gagal mengesan pembunuh kejam yang sehingga kini bersenang2 berleluasa???

Utarakanlah sesuatu dengan nada dan ayat yang sama tara, agar tenang hati2 dan mata2 yang membacanya. Kalau tegas, berlaku tegas lah dalam segenap perkara tak kira pada siapa. Janganlah kita memandang sebelah mata sesetengah golongan masyarakat, hanya kerana mereka tak punya ‘nama’. Janganlah kita memandang enteng tugasan kita. Bukankah sebagai pemimpin kita telah diberi amanah untuk memelihara negara??

Aku ingin memetik kata2 yang diutarakan dalam akhbar, “Undang-undang tetap undang-undang dan kita kena ambil tindakan kerana antara Rukun Negara kita adalah untuk menegakkan undang-undang.” “Jadi kalau ada perbuatan yang menyalahi undang-undang kita akan ambil tindakan... tidak ada sesiapa pun boleh terlepas.” Ada, ada..., malah ramai yang boleh terlepas dari dikenakan tindakan undang2. Terima sajalah hakikat bahawa di negara kita, yang punya ‘nama’ dan ‘harta’ boleh membeli undang2. Undang2 hanya wujud untuk orang2 biasa seperti kita. Undang2 hanya mengenal masyarakat lekeh macam kita..

Aku tidak gemar membicarakan soal politik. Tetapi apabila politik itu telah jadi mehnah dan perkara yang mencabar tuntutan hidup beragama, tuntutan hak dan adilnya, aku lantas bangun dan rela berjuang. Aku rela bersuara lantang. Janganlah kita berat sebelah, dan hanya menyebelahi pihak yang kita ‘rapat dan kenal’ saja. Berlaku adillah dalam setiap pekerjaan kita. Fahamilah bahawa definisi ‘ADIL’ itu adalah meletakkan sesuatu sesuai dan benar pada tempatnya. Menyampaikan hak2 tertentu pada sesiapa jua yang berhak mendapatkannya. Bukan memecah amanah, dan membiarkan insan tak berdosa menjadi mangsa. Sia-sialah kemerdekaan negara andai minda dan pemikiran kita masih dianggap kelas ketiga!

ww : betul2 marah!

Baca berita2 akhbar tersebut pada link di bawah

http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Monday/Nasional/20070924001028/Article/

http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Wednesday/BeritaUtama/20070926001112/Article/

http://www.utusan.com.my/utusan/archive.asp?y=2007&dt=0924&pub=Utusan_Malaysia&sec=Jenayah&pg=je_02.htm

2 comments:

lutfi said...

Mungkin dengan kuasa politik kita boleh mencari keADILAN.

hartini omar said...

tuan lutfi,
politik hanya jalan untuk mencari keadilan
akhirnya tangan2 manusia juga, yang mempergunakan politik dengan ketidak-adilan..