Friday, September 21, 2007

Tahlil untuk Nurin

Petang semalam aku dengar berita bahawa mayat budak perempuan yang dijumpai di dalam sebuah beg sukan adalah Nurin yang hilang hampir sebulan. Entah kenapa, hatiku beriya-iya menolaknya, dalam erti kata lain kesahihan DNA itu sukar untuk kuterima. Lebih2 lagi dengan keadaan fizikalnya yang berbeza, masalah situasi dalaman yang penuh propaganda, hati kecilku menolak kebenaran khabar berita. Bukan apa, hal DNA itu memang tidak boleh dipertikaikan, namun di negara se'maju' Malaysia, yang tidak ada boleh diadakan. Yang wujud boleh dipadamkan dalam kehidupan. Memang keputusan DNA selalunya benar, tetapi entahlah....... takut ada pihak2 tertentu yang mengambil jalan kurang wajar. Mengambil mudah segala hal

Kegagalan pihak berkuasa untuk menemui Nurin dan membanteras jenayah pencolekan kanak2 memberikan gambaran kepincangan institusi keselamatan yang kita bangga-banggakan. Jangan kerana mahu menutup mulut2 dan mata2 yang memandang, mahu menutup kes yang sudah hampir sebulan tak dapat diselesaikan, pihak berkuasa 'mengambil jalan' dari penemuan yang meragukan. Keadaan begitu memaksa, kes Nurin belum usai, datang pula kes lain yang lebih meruncing.. jadi jalan mudahnya adalah 'menyatukan' kes yang dua, untuk menjawab segala tanda tanya

DNA itu memang benar, namun yang menjalankan ujikajinya adalah manusia juga. Yang lemah semangatnya, yang punya 'favoritism' nya, yang ada 'bias'nya dan yang ada malas dan lekanya. Itu yang buat aku diam tak berkata apa2. Bimbang ada hati2 yang sudah jadi mangsa

Namun iyalah.............. Secara logiknya, yang memeriksa itu pun pastinya bukan orang biasa melainkan pakar2 jua. Keputusan DNA selalunya tidak akan menipu sesiapa. Aku pun pernah belajar sains, dan sering mengikuti siri2 penyiasatan. Oleh itu kesahihan bukti DNA itu memang tidak dapat disangkalkan

Selepas Maghrib semalam, aku duduk lama atas sejadah. Aku bacakan surah YaSin dan tahlil khas untuk arwah Nurin. Aku bukan sesiapa, bukan saudara maranya, dan juga bukan keluarganya. Cuma aku seorang insan yang amat prihatin dengan kisah2 malang. Aku bencikan kebatilan sepertimana aku bencikan syaitan. Aku bencikan kekejaman sepertimana aku bencikan kezaliman. Aku bencikan pembohongan sepertimana aku bencikan kepalsuan

Hatiku masih menolak bahawa mayat budak perempuan itu adalah Nurin, walaupun sains mengesahkannya. Entahlah.. aku masih berharap gadis kecil itu selamat kembali ke pangkuan ibubapanya

Siapapun gadis cilik itu, beliau telah kembali pada tuhan dengan penuh kesengsaraan. Tak dapat kubayangkan betapa kejamnya manusia yang lansung tidak berperi kemanusiaan. Satu saja kupinta dalam doa, kalau benar sungguh itu Nurin, semoga ronya dicucuri rahmat Allah. Dan jika itu bukan beliau, semoga adalah ketikanya beliau akan pulang bertemu kembali keluarga tercinta. Dan satu lagi, semoga penjenayah yang melakukan kekejaman itu mendapat balasan yang setimpalnya. Itu saja!

2 comments:

nafastari said...

Eh, aku juga punya rasa yang sama.
Sukar untuk percaya...
Entahlah.

hartini omar said...

tuan,
knp buah fikiran kita sering sehaluan? hingga tiada isu untuk didebatkan?? =)
-ya, mungkin kita sering memikir setiap perkara dari sudut kemanusiaannya..