Wednesday, November 07, 2007

Daulatkan AGAMA dan Bangsa

Sudah dua hari perhimpunan agung UMNO berlangsung. Sekadar pemerhati dari jauh, banyak sudah kedengaran gegar2 bahasa yang kuat lagi lantang. Bila saja memijak ke podium berucap, tanpa segan silu orang2 kuat negara menjulang nama bangsa dan rakyat khususnya. Pelbagai janji diberi dan harapnya dengan kata2 juang dan lantang tersebut, akan banyaklah jari2 yang akan tampil memangkah undi. Sekilas pandang, pilihanraya bagai melobi juga, jika tersalah haluan boleh kerugian.

Tidak kisahlah siapa yang berkata2, baik Hishamudin, ataupun Khairy ataupun Noraini. Yang penting ialah apa yang dijanji mereka dikotakan jua. Jangan hanya manis mulut tatkala bermula langkah, selepas memenangi undi dengan jayanya, kelibat mereka hilang tak terjengah. Jangan memperbodohkan rakyat dengan janji2 palsu. Jika benar beban digalas, mereka lah sepatutnya yang jadi kubu buat orang2 melayu

Perlu diingatkan, berhati2lah dalam memilih perwakilan. Bila Dato’ Nik Aziz mencadangkan yang perwakilannya akan dipilih mereka2 yang tidak merokok saja, aku setuju malah berbangga. Perokok bukan tidak baik, tetapi jika tidak merokok adalah lebih baik. Merokok menggambarkan yang seseorang itu tidak menghargai dirinya, jadi bagaimana pula nanti untuk menghargai rakyat dan masyarakatnya. Itu baru isu kecil, sekecil rokok. Bagaimana pula jika mendapat wakil rakyat yang kaki rasuah, kaki judi, kaki minum, kaki perempuan dan berbagai2 kaki lagi?? Nauzubillahi min zalik. Entahlah, mungkin ngiang2ku saja, tidak orang lain

Aku tidak mengharapkan apa2 dari pilihanraya yang akan datang ini melainkan sesuatu perubahan yang dijalankan. Perubahan untuk menggemilangkan Islam sebagai agama terbilang. Kenang kembali “aku cari bukan harta bertimbun-timbun untuk jadi kaya, aku cari bukan wang berjuta-juta untuk hidup bergaya, aku cari bukan kawan-kawan untuk hidup sekadar berfoya-foya:”…. Kenanglah kembali ayat2 yang pernah terucap dulu. Sudah atau belum janji2 itu dipadu.. Penyajak yang bersajak dari hati tidak betah melupakan walau sepotong ayat yang dikarangnya.

Jangan jadikan rakyat batu loncatan untuk mendepang matlamat yang dipahat. Kita kini bukan bodoh lagi. Kesejahteraan ‘palsu’ yang hanya bermain di birai mata usahlah dipalun gema, sedangkan ada banyak lagi hati2, perut2, dan jiwa2 yang sengsara. Jadilah pemimpin bangsa yang memartabatkan maruah negara dan AGAMA. Umno sepatutnya terus mara. Yang paling penting bukan untuk parti, tapi untuk ilahi.

ww: tak nampak tokoh 'mentua' dan 'menantu'nya

2 comments:

Nafastari said...

UMNO terus mara
untuk rakyat Malaysia...

Anonymous said...

UMNO memang UMNO....
-Luth