Wednesday, November 28, 2007

Terus-terusan menyendiri

Setepak sirih pinang, sebentuk cincin belah rotan, sehelai telekung berhias intan, buah2an diadun indah dan beraneka barangan lagi sebagai tanda janji telah diikat, kata telah muafakat. Yang disunting tersenyum indah, menunduk malu mengenangkan hati dan jiwa yang kini dimiliki. Yang menanti di rumah tersenyum mengenang wakil yang pasti pulang dengan janji-janjian, ikat-ikatan. Yang aku di sini, hanya mampu memerhati dan terus2an menanti. Wahai... peritnya derita yang kau tanggung ini…. Bukan mudah melihat yang disayang tersenyum riang di puadai indah pintaan jiwa. Apalah yang dapat dilakukan selain melayan kelukaan dan anganan yang tak berkesudahan. Ah hati, apa lagi difikir yang tak sudi, doakan sajalah kebahagiaan untuk dia selamanya

Kelam benar hari mendatang. Fikirku hati ini bisa tenang mengadap ujian tuhan, namun harus pula kusedar bahawa aku tidaklah secekal mana. Diluar ini mungkin sekali aku tersenyum gembira, namun didalam… terbirat hiris2 luka mengalirkan darah dan siksa. Kelukaan yang memberi parut kehidupan dan pengajaran. Kelukaan yang membungkam jiwa dan perasaan. Serasa bagai tidak lagi berpijak di bumi, terbang di awangan tinggi

Lemahlah aku seandainya masih lagi mengharapkan si dia itu tak sudah2. Bukankah telah dikata dulu bahawa dia bukan orangnya. Tapi jiwa dan hati manakah yang boleh tersenyum ria melihat insan istimewa bergambar riang dengan orang yang ditunang. Ai, kelam benar rasa pandangan. Cuma hadir kekesalan dan senyum sinis yang berpanjangan. Berdua akhirnya kamu orang muda. Bila saja namaku ini Tini, maka Tini jualah hingga akhirnya. Kekal dipalut luka hingga hujung nyawa

Alunan lagu Azlina Aziz yang membuai perasaan benar2 mengharukan. Sukar benar akal menerima kenyataan kehidupan. Biarlah Tini, tabah sajalah dengan tentuan Ilahi. Sudah saja kau berjanji dengan diri untuk tidak mempersoalkan khabaran ini lagi. Namun apalah sangat kata dan jari yang menari, selain melayan denyut nadi dan kelonsong jiwa yang luhur murni. Ah hati, mengapa agaknya dikau wujud kalau tiada siapa yang ingin mendampingimu?? Aku buntu..

Tinggalkanlah aku sendiri. Aku mahu terus-terusan menyendiri…....

Wajah siapakah yang dikau cari
Setelah dikau mengecewakanku
Senyuman siapakah yang masih dikau nanti
Untuk mengisi kekosongan jiwa
Lembutnya lidah mengucapkan kata
Melafazkan dendammu rindukanku
Padamu hanayalah aku yang dapat menghiburmu
Dan jua melenyapkan keresahan
Tapi kini tiada lagi
Senyuman manis dan tawa mesramu
Terbiar aku...Keseorangan...
Derita melanda mengganggu hatiku
Mengapa begini berakhirnya dunia cintaku... sayang
Kembalilah dikau dalam hatiku
Terangilah segala kegelapan
Nyalakanlan semula obor cinta kita
Agar damai hatiku dan hatimu

3 comments:

Nafastari said...

Hey Tini,
Kata orang kumbang bukan seekor
Pasti ada kumbang lain datang bertenggek mahu merasai manis madu di kelopak segarmu

;-)

Anonymous said...

ada org pernah berkata..jika mencintai seseorang.. perlulah ada pengorbanan.. biarkan si dia bahagia walaupun diri kita menderita.. itulah cinta...

hartini omar said...

tuan anonymous,
-kini aku sedang tenggelam dalam pengorbanan cinta